Dark/Light Mode

Melalui Program Inkubator Wirausaha, LPDB Bina 10 Startup

Sabtu, 23 Januari 2021 19:40 WIB
Direktur Utama Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) Supomo. (Foto: Istimewa)
Direktur Utama Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) Supomo. (Foto: Istimewa)

RM.id  Rakyat Merdeka - Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (LPDB-KUMKM) bakal memberikan pendampingan kepada koperasi pemula melalui program inkubator wirausaha.

Dilaksanakannya program ini bertujuan untuk mendampingi koperasi pemula agar lebih maju. Program inkubator wisarausaha juga ditujukan kepada para pelaku UMKM baru, agar mereka lebih bergeliat baik dalam teknologi maupun operasionalnya.

Baca Juga : Agar Tak Kesulitan Hadapi Pandemi Di Masa Depan, Saatnya Bangun Sistem Kesehatan Yang Oke

Direktur Utama Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) Supomo menekankan, pemberian pendampingan kepada koperasi pemula yang memiliki potensi besar menjadi salah satu fokus utama pada 2021.

LPDB-KUMKM bekerja sama dengan 10 inkubator yang akan memberikan pendampingan kepada koperasi dan UMKM pemula. Masing-masing inkubator akan menangani 25 peserta. "Kenapa 10? Kami seleksi juga mereka ada program apa. Jadi, tidak asal saja," ucap Supomo dalam keterangan, Sabtu (23/1).

Baca Juga : Sebelum Disuntik Vaksin Covid-19, Istirahat Yang Cukup Dan Jangan Cemas

Dalam proses seleksi inkubator, LPDB-KUMKM menyoroti beberapa poin penting. Di antaranya, legalitas yang jelas, program yang ditawarkan, pengalaman yang dimiliki, model bisnis yang ditawarkan, pola pelatihan, dan ketersediaan sumber daya manusia (SDM).

Masing-masing inkubator akan diberi dana sekitar Rp 250-300 juta. Untuk proses inkubasi akan dilaksanakan kurang lebih sekitar satu tahun. "Itu model reimbursement terhadap berbagai aktivitas yang mereka lakukan," jelas Supomo.
 Selanjutnya