Dewan Pers

Dark/Light Mode

Guido Punxgoaran Bikin Lagu Khusus Untuk Tokoh Muda Siantar

Selasa, 14 Juni 2022 13:16 WIB
Tokoh muda Siantar Bane Raja Manalu (kiri depan) mengajak selfie Guido Punxgoaran saat menyanyi di depan Gedung DPRD Siantar, Sumatera Utara, Minggu (12/6). (Foto: Istimewa)
Tokoh muda Siantar Bane Raja Manalu (kiri depan) mengajak selfie Guido Punxgoaran saat menyanyi di depan Gedung DPRD Siantar, Sumatera Utara, Minggu (12/6). (Foto: Istimewa)

RM.id  Rakyat Merdeka - Vokalis band Punxgoaran, Guido Firdaus Hutagalung, resmi merilis lagu berjudul “Bagak” yang terinspirasi dari semangat anak-anak muda Siantar-Simalungun, dalam meraih mimpi dan membuat perubahan. Penggalan lagu tersebut secara spontan dia buat dalam sebuah acara diskusi bersama para pegiat kopi di Sumatera Utara.

Guido menjelaskan, lagu ini dia buat atas inisiatif sendiri karena terinspirasi perjuangan tokoh pemuda Siantar, Bane Raja Manalu, saat mendampingi perjuangan tim Sanggar Simalungun Home Dancer (Sihoda) dalam meraih mimpi tampil dalam sebuah festival di Turki.

Berita Terkait : 50 Tenaga Harian Dikerahkan Untuk Siapkan Makam Eril

Jangan berhenti untuk bermimpi. Raih harapan, lewati keterbatasan.... Saya langsung buatkan lirik itu waktu dengar Bang Bane bicara tentang tagline-nya Bagak, belajar, berusaha, dan berbagi. Saat itu saya janji untuk melengkapi lagunya,” ungkap Guido, Selasa (14/6).

Beberapa hari kemudian, kata Guido, ia memenuhi janji melengkapi lagu itu dan langsung dinyanyikan saat Sihoda tampil menari 12 jam nonstop di depan Gedung DPRD Siantar, Sumatera Utara, Minggu (12/6). Saat itu, Tim Sanggar Sihoda menari 12 jam nonstop untuk penggalangan dana guna menutup kebutuhan untuk tampil mewakili Indonesia dalam "8th Golden Furniture Folk Dance Competition" pada 16- 20 Juli 2022 di Inegol, Turki.

Berita Terkait : Puan Maharani Bisa Diterima Semua Kalangan, Emrus: Dia Tokoh Berkualitas

“Lagu ini tercipta secara spontan, tentang kolaborasi dan daya juang. Apa pun ceritanya, anak-anak muda harus bisa melewati keterbatasan, harus berani meraih mimpi-mimpinya,” ujar Guido.

Penyanyi lagu “Sayur Kol” yang viral itu menuturkan, dirinya spontan menciptakan lagu Bagak karena paham akan daya juang tim Sihoda dan Bane Raja Manalu. Bagak memiliki kepanjangan Bane Bergerak, yayasan yang didirikan Bane Raja Manalu. Dalam Bahasa Batak, Bagak juga berarti keren.

Berita Terkait : Dorong Percepatan Dana Untuk TNI, Moeldoko Peduli Prajurit

“Aku pengin, beranjak dari sebuah lagu, yang bisa digunakan untuk menginspirasi, menyemangati diriku, Bang Bane, dan teman-teman semua yang sedang berjuang meraih mimpinya,” tutur Guido.■