Dewan Pers

Dark/Light Mode

Menpora Tekankan Pentingnya Kolaborasi Sukseskan DBON

Kamis, 18 Nopember 2021 05:41 WIB
Menpora Zainudin Amali saat sosialisasi Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 86 Tahun 2021 tentang Desain Besar Olahraga Nasional di Hotel Pullman, Bandung, Jawa Barat, Selasa (16/11). (Foto : Kemenpora)
Menpora Zainudin Amali saat sosialisasi Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 86 Tahun 2021 tentang Desain Besar Olahraga Nasional di Hotel Pullman, Bandung, Jawa Barat, Selasa (16/11). (Foto : Kemenpora)

RM.id  Rakyat Merdeka - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora ) Zainudin Amali menekankan pentingnya kolaborasi untuk menyukseskan desain besar olahraga nasional atau DBON.

Dengan kolaborasi, pembinaan dan pengembangan olahraga yang telah didesain dalam rancangan induk tersebut dapat dicapai dan menghasilkan prestasi. 

Demikian disampaikan Menpora Amali dalam sosialisasi Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 86 Tahun 2021 tentang Desain Besar Olahraga Nasional di Hotel Pullman, Bandung, Jawa Barat, Selasa (16/11). Menpora Amali menyampaikan, DBON bertujuan untuk meningkatkan budaya olahraga di masyarakat, meningkatkan kapasitas, sinergitas, dan produktivitas olahraga prestasi nasional.

Berita Terkait : Bamsoet Ingatkan Pentingnya Belajar Dari Sejarah

“Kalau pembinaan olahraga dilakukan sendiri-sendiri, tidak berkolaborasi diantara sektor, maka prestasi tidak tercapai. Untuk itu, sangat diperlukan kolaborasi pemerintah pusat dan daerah serta stakeholder terkait lainnya,” kata Menpora Amali dalam keterangan tertulisnya. 
 
Selain itu, DBON juga bertujuan untuk memajukan perekonomian nasional berbasis olahraga. Menpora Amali mencontohkan saat kegiatan sepak bola yang sempat terhenti beberapa waktu lalu akibat dampak dari pandemi Covid-19. Banyak orang yang menggantungkan hidupnya di sepak bola. 

“Saya tanya ke PSSI bagaimana situasi sepak bola kita secara ekonomi. Jawabannya cukup mengejutkan. Begitu berhenti kegiatan sepak bola, diperkirakan kehilangan sekitar tiga triliun rupiah,” sebut Menpora Amali.

Disamping itu, Menpora Amali juga ingin industri olahraga di Tanah Air bisa bersaing dengan pasar internasional. Menurutnya, industri olahraga dalam negeri belum tergarap serius sehingga tidak banyak produk dapat dipasarkan atau bersaing di internasional. 

Berita Terkait : AS-Indonesia Tilik Capaian Penanggulangan Korupsi

“Ada sekitar 250 perusahaan yang bergerak di bidang industri olahraga, tapi hanya satu yang telah tersertifikasi, yang menentukan sertifikasi dan standardisasi itu adalah IF atau Internasional Federation,” terang Menpora Amali. 

Lebih lanjut, Menpora Amali yakin industri olahraga di Tanah Air bisa sukses dan dikerjakan oleh seluruh anak bangsa. Apalagi di Jawa Barat banyak orang yang kreatif. 

“Ini jadi tantangan dan peluang bagi kita bagaimana produk kita bisa berkualitas dan berstandar internasional. Tentu untuk mencapai ini semua, kita harus berkolaborasi antara pemerintah pusat, pemerintah daerah, perguruan tinggi, akademi, stakeholder olahraga dan pihak lainnya guna mencapai prestasi olahraga,” jelas Menpora Amali. [IPL]