Dark/Light Mode

Hasil Rekapitulasi KPU
Pemilu Presiden 2024
Anies & Muhaimin
24,9%
40.971.906 suara
24,9%
40.971.906 suara
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58,6%
96.214.691 suara
58,6%
96.214.691 suara
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16,5%
27.040.878 suara
16,5%
27.040.878 suara
Ganjar & Mahfud
Sumber: KPU

Pertumbuhan Ekonomi Cuma 5,02 Persen, Ini Penyebabnya

Selasa, 5 November 2019 13:18 WIB
Gedung BPS. (Foto: Jawapos)
Gedung BPS. (Foto: Jawapos)

RM.id  Rakyat Merdeka - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pertumbuhan ekonomi kuartal III-2019 sebesar 5,02 persen. Jumlah ini lebih rendah dibandingkan periode sama tahun lalu yang mencapai 5,17 persen.

Pertumbuhan kuartal III tahun ini juga lebih rendah dibanding kuartal II. Pada kuartal II pertumbuhan ekonomi mencapai 5,05 persen.

Baca juga : Bos BI Ramal Ekonomi Cuma Tumbuh 5,05 Persen

Kepala BPS, Suhariyanto mengatakan, perlambatan ekonomi dipengaruhi ketidakpastian ekonomi global. Apalagi beberap negara juga mengalami perlambatan, seperti Amerika Serikat (AS), Singapura, dan Korea Selatan.

“Kalau dibandingkan dengan negara lain ekonomi Indonesia yang masih tumbuh 5,02 persen masih lebih baik," ucap Suhariyanto.

Baca juga : Bos BKPM Berani Bikin Gebrakan

Dia menjelaskan, ekonomi AS hanya tumbuh 2 persen pada kuartal III, melambat dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar 3,1 persen. Sementara, Singapura hanya tumbuh 0,1 persen dari sebelumnya yang mencapai 2,6 persen dan Korea Selatan hanya 2 persen dari 2,1 persen.

Sementara dari sisi lapangan usaha, sektor jasa tumbuh 10,72 persen secara tahunan. Porsinya terhadap PDB hanya sekitar 1,95 persen. Sedangkan sektor manufaktur masih dominan terhadap PDB dengan nilai 19,62 persen. Namun, pertumbuhannya hanya tercatat 4,15 persen atau melambat dari periode yang sama tahun lalu 4,35 persen. [DIT]

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.