Dewan Pers

Dark/Light Mode

Kementan Pastikan Stok Pangan Di Sulawesi Tengah Aman

Selasa, 19 April 2022 12:00 WIB
Badan Karantina Pertanian beserta jajarannya turun langsung ke lapangan mengecek ketersediaan bahan pangan di Sulawesi Tengah/Ist
Badan Karantina Pertanian beserta jajarannya turun langsung ke lapangan mengecek ketersediaan bahan pangan di Sulawesi Tengah/Ist

RM.id  Rakyat Merdeka - Kepala Pusat Kepatuhan, Kerja Sama dan Informasi Perkarantinaan, Badan Karantina Pertanian (Barantan) Junaidi yang juga Penanggung Jawab Pengawalan dan Monitoring Ketersediaan dan Harga Bahan Pangan Pokok untuk Provinsi Sulawesi Tengah, telah mengunjungi beberapa lokasi pasar dan supermarket untuk memantau ketersediaan dan harga bahan pangan pokok di Palu. 

Kunjungan ini turut didampingi oleh Satgas Pangan DKP Sulawesi Tengah, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Sulteng, Dinas Kelautan, Perikanan, dan Pertanian Kota Palu, dan Kepala Karantina Pertanian Palu.

Untuk meninjau kondisi pasar, Junaidi menyambangi pasar Sentral Kota Masomba, Kota Palu Sulteng.

Menurut Junaidi, dari hasil diskusi dengan para pedagang, diketahui ketersediaan dan harga bahan pangan utama seperti beras, telur, minyak goreng, bawang merah, bawang putih, cabai besar, cabai keriting, cabai hijau, daging sapi, daging ayam, serta aneka sayur masih dalam kondisi yang aman.

“Baik harga dan ketersediaannya masih dalam kendali," kata Junaiidi melalui keterangan persnya, Selasa (19/4).

Berita Terkait : Masih Terbaring Di Kasur, Ade Armando Nyerang Balik

Barantan Kawal 12 Bahan Pokok Di Sulawesi

Sejalan dengan arahan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) yang meminta seluruh jajarannya bersama pemerintah daerah di seluruh provinsi yang ada di Indonesia, untuk melakukan pengawalan dan monitoring ketersediaan pangan dan harga 12 bahan pokok. 

Kepala Barantan bersama dengan empat jajaran tinggi pratama di lingkup kantor pusat Barantan dan  seluruh jajaran Unit Pelaksana Teknis Karantina Pertanian di Pulau Sulawesi turun langsung ke lapangan dan mengawal ketersediaan serta harga 12 bahan pangan pokok. 

Selain untuk menjamin ketersediaan bahan pangan pokok selama Ramadan dan jelang Lebaran tahun 2022, sesuai dengan tugas pokoknya, jajaran Barantan juga menjamin kesehatan dan keamanan serta kelancaran distribusi bahan pangan.

Sebagai informasi, Kepala Pusat Karantina Tumbuhan dan Keamanan Hayati Nabati, AM Adnan menjadi penanggung jawab program yang sama di Provinsi Sulawesi Utara. 

Berita Terkait : Kemendagri Jabarkan Keuntungan Penerapan Ekonomi Sirkular Dalam Pengelolaan Sampah

Untuk Provinsi Gorontalo, Sekretaris Barantan, Wisnu Haryana menjadi penanggung jawab Provinsi Gorontalo.  

Sementara, Kepala Pusat Karantina Hewan dan Keamanan Hayati Hewani, Wisnu Wisesa Putra mengawal dan melakukan monitoring ketersediaan dan harga bahan pangan pokok di Sulawesi Barat.

Saat ini hingga masa libur Lebaran, Kementan terus memonitor harga dan ketersediaan bahan pangan pokok di 34 provinsi setiap minggunya.  

Dengan program ini akan didapat data, sehingga jika diperlukan langkah intervensi dalam  pendistribusian satu komoditas dari daerah surplus ke daerah defisit dapat dilakukan.  

Ketersediaan bahan pangan dan kestabilan harga ke-12 bahan pokok menjadi akhir dari tujuan program ini. 

Berita Terkait : Kementan Pastikan Pasokan Dan Harga 12 Bahan Pokok Di Jambi Aman Terkendali

Sebagai antisipasi lonjakan harga, Kepala Barantan Bambang mendorong para pihak  menggelar kegiatan Gelar Pangan Murah (GPM) di Sulawesi Tenggara.

GPM bisa menjadi salah satu cara untuk mengantisipasi kemungkinan lonjakan harga.

“Selain itu, melalui GPM, masyarakat juga dapat mengakses bahan pangan pokok berkualitas dengan harga terjangkau," pungkas Bambang, selaku Penanggung Jawab Stabilisasi Pangan Wilayah Sulawesi. [WHY]