Dark/Light Mode

RI Punya SDA Melimpah, Kemenperin Genjot Hilirisasi Sektor IKFT 

Senin, 28 Agustus 2023 17:56 WIB
Plt Dirjen Industri Kimia, Farmasi dan Tekstil (IKFT) Kemenperin, Ignatius Warsito dan jajarannya saat berbincang dengan wartawan, di Jakarta, Senin (28/8). (Foto: Ist)
Plt Dirjen Industri Kimia, Farmasi dan Tekstil (IKFT) Kemenperin, Ignatius Warsito dan jajarannya saat berbincang dengan wartawan, di Jakarta, Senin (28/8). (Foto: Ist)

RM.id  Rakyat Merdeka - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mendorong hilirisasi sektor industri kimia, farmasi dan tekstil (IKFT) agar dapat memberikan kontribusi yang lebih besar terhadap perekonomian nasional dan kesejahteraan rakyat.

Sejumlah sektor IKFT termasuk yang mendapat prioritas pengembangan karena kinerjanya yang semakin meningkat di tengah tekanan dampak perekonomian global yang belum stabil.

“Saya masih optimistis, sektor IKFT terus tumbuh positif, termasuk nanti di semester II-2023 ini. Sektor IKFT memberikan kontribusi besar hingga 20 persen terhadap PDB industri nonmigas, bahkan tren ekspornya juga cukup bagus,” kata Plt. Direktur Jenderal Industri Kimia, Farmasi dan Tekstil (IKFT) Ignatius Warsito di Jakarta, Senin (28/8).

Menurut dia, adanya momentum pemilhan umum pada 2024, akan turut mendongkrak kinerja sektor industri tekstil dan produk tesktil (TPT). “Di tahun politik dan masa kampenye nanti, kami mendorong pelaku industri bisa merebut peluang, khususnya produsen tekstil dan garmen. Karena pasti butuh kaos dan spanduk,” tuturnya.

Dalam upaya pengoptimalan produk dalam negeri, Kemenperin aktif melaksanakan program business matching. Misalnya, beberapa waktu lalu, Ditjen IKFT telah memboyong para pelaku industri binaannya mengunjungi IKN Nusantara.

Baca juga : Tekan Polusi Udara, Kemenperin Bentuk Tim Inspeksi Industri

“Ini menjadi upaya kami untuk memaksimalkan penyerapan produk IKFT, karena sebagian besar rata-rata nilai TKDN produknya sudah di atas 40 persen. Artinya, produk tersebut sudah wajib dibeli. Dari total pembangunan infrastruktur IKN Nusantara, kami menargetkan minimal 30 persen produk-produk IKFT dari industri dalam negeri turut berkontribusi,” paparnya.

Guna mencapai sasaran tersebut, lanjut Warsito, diperlukan koordinasi yang kuat dengan para pemangku kepentingan terkait. Hal ini untuk membangun ekosistem industri secara terintegrasi dan holistik. “Salah satu caranya adalah memacu hilirisasi untuk menciptakan nilai tambah yang tinggi terhadap bahan baku dalam negeri,” imbuhnya.

Di sektor kimia hilir, Ditjen IKFT sedang mendorong peningkatan hilirisasi komoditas karet menjadi produk turunan yang bernilai tambah tinggi seperti produk karet untuk mendukung pembangunan infrastruktur. “Produknya itu dapat digunakan di pelabuhan atau bendungan. Upaya ini diyakini dapat menekan impor atau sejalan dengan kebijakan substitusi impor,” jelas Warsito.

Potensi hilirisasi barang karet tersebut karena Indonesia merupakan negara penghasil karet terbesar kedua di dunia setelah Thailand. “Jadi, potensi penggunaannya cukup besar, sehingga perlu ditingkatkan lagi produktivitasnya,” imbuhnya.

Apalagi, industri di dalam negeri sudah banyak yang mengolah crumb rubber menjadi beragam produk turunan yang bernilai tambah tinggi. “Untuk produk ban, sudah 70 persen diekspor. Saat ini, kami terus memacu produksi ban radial untuk kendaraan besar dan alat berat,” tuturnya.

Baca juga : Kemenperin Genjot Hilirisasi Kakao

Warsito menyebutkan, Indonesia memiliki luas areal perkebunan karet sebesar 3,7 juta hektare dan produksinya mencapai 3,12 juta ton per tahun atau setara 23,6 persen dari produksi global. “Adapun realisasi investasi di industri karet dan plastik yang masuk ke Indonesia telah mencapai Rp 7,3 triliun,” tandasnya.

Guna memanfaatkan sumber daya alam tersebut, Kemenperin juga memacu pemanfaatan teknologi modern dalam proses produksiya. Hal ini untuk meningkatkan nilai tambah komoditasnya agar dapat pula memenuhi standar produk kesehatan dan makanan.

Sementara itu, di sektor pengolahan bahan galian nonlogam, Ditjen IKFT Kemenperin fokus terhadap hilirisasi empat komoditas mineral strategis. “Istilahnya ada mutiara yang terpendam, yang perlu kita optimalkan lagi nilai tambahnya, yaitu silika, grafit, ilmenit, dan aspal buton,” ungkap Warsito.

Untuk material silika, potensi bahan bakun tersebut masih sangat melimpah, dan nilai tambahnya bisa dijadikan produk turunan untuk pembuatan solar panel dan semikonduktor. “Untuk silika ini, kami sudah mulai membuat kajian,” terangnya.

Sementara itu, bahan baku grafit, hilirisasiny akan diifokuskan untuk bahan baku pendukung pembuatan baterai kendaraam listrik. Sedangkan, ilmenit, yang merupakan hasil samping dari tambang timah ini punya komponen yang bisa proses lanjut karena ada nilai tambahnya, seperti titanium.

Baca juga : Kementan Genjot Pengembangan Hulu-Hilir Kelor

“Untuk aspal buton, kita punya potensi yang sangat besar di pulau Buton, dan masih perlu dimaksimalkan pemanfaatannya. Ada 17 industri pengolahannya di wilayah Sumatera, Jawa, Kalimantan dan Sulawesi,” sebutnya.

Sepanjang tahun 2022, nilai invstasi di sektor pengolahan bahan galian nonlogam mengalami kenaikan hampir 25 persen dibanding tahun 2021. Pada semester I-2023, investsasi baru mencapai Rp 7,3 triliun atau tumbuh 26,2 persen dibanding periode yang sama tahun lalu.

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.