Dark/Light Mode

Quick Count by Litbang Kompas
Anies & Muhaimin
25.23%
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58.47%
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16.30%
Ganjar & Mahfud
Waktu Update 20/02/2024, 00:17 WIB | Data Masuk 100%

Kemenkumham Salurkan Bantuan Rp 800 Juta Untuk Korban Terdampak Bencana Alam

Selasa, 13 April 2021 14:37 WIB
Menkumham Yasonna Laoly. Yasonna (kedua.kiri) saat memberikan bantuan pada korban bercana alam, Selasa (13/4).
Menkumham Yasonna Laoly. Yasonna (kedua.kiri) saat memberikan bantuan pada korban bercana alam, Selasa (13/4).

RM.id  Rakyat Merdeka - Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) memberikan bantuan sosial kepada masyarakat yang terdampak bencana alam di Indonesia. Total bantuan mencapai Rp 800 juta.

Bantuan ini diberikan langsung oleh Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna Laoly. Yasonna berharap bantuan ini dapat membantu dan meringankan masyarakat yang terdampak bencana.

"Saya berharap agar bantuan ini dapat diterima dengan baik oleh masyarakat dan membantu masyarakat yang terkena dampak bencana." kata Yasonna, Selasa (13/4).

Baca juga : Partai Demokrat Terus Kirim Bantuan Bagi Korban Terdampak Bencana NTT

Yasonna menyerahkan langsung bantuan kepada Kepala Kantor Wilayah (Kanwil) Kemenkumham Sulawesi Barat dan kanwil Kemenkumham Kalimantan Selatan, di Kantor Gubernur Sulawesi Tengah.

Pemberian bantuan sosial juga diberikan secara virtual kepada Kepala Kanwil Kemenkumham Nusa Tenggara Barat dan Kanwil Kemenkumham Nusa Tenggara Timur. Menteri Yasonna meminta agar para kanwil-kanwil itu segera menyalurkan bantuan yang telah diberikan kepada masyarakat yang mengalami musibah.

"Saya minta agar bantuan ini dapat segera disalurkan oleh kantor wilayah dan diberikan kepada masyarakat." lanjut Yasonna.

Baca juga : Kementan Bantu Peternak Terdampak Banjir Di NTB

Adapun bantuan yang diberikan adalah uang tunai Rp 300 juta kepada Kantor Wilayah Nusa Tenggara Timur, uang tunai sebesar Rp 200 juta kepada Kantor Wilayah Nusa Tenggara Barat. Sementara itu Kanwil Kemenkumham Kalimantan Selatan menerima uang tunai sebesar Rp 150 juta.Demikian juga Kanwil Kemenkumham Sulawesi Barat mendapatkan bantuan sejumlah Rp 150 juta.

Selain uang tunai, bantuan yang diberikan juga berupa sembako dan pakaian layak pakai. Sebelumnya telah terjadi bencana alam banjir bandang dan longsor di Nusa Tenggara Timur pada Minggu (4/4), banjir di Nusa Tenggara Barat pada Kamis (1/1), gempa di Sulawesi Barat pada Jumat (15/1), dan banjir bandang di Kalimantan Selatan pada Sabtu (9/1).

Sekadar informasi wilayah Indonesia terletak pada bagian Cincin Api Pasifik (Pacific Ring of Fire). Hal ini membuat Indonesia sangat rentan terhadap terjadinya gempa megathrust. Gempa megathrust memang langka, tetapi bila terjadi kekuatannya bisa mencapai 8 bahkan sampai 9 magnitudo.

Baca juga : Khofifah Pastikan, Korban Gempa Dapat Bantuan Renovasi Dan Duit 500 Ribu Untuk Ngontrak Sementara

Adapun beberapa segmen megathrust terdapat di barat Sumatera, selatan Jawa, utara Sulawesi, laut Maluku, utara Papua, dan lainnya. Segmen itu lokasinya di laut, sehingga jika terjadi gempa, berpotensi mengakibatkan tsunami dahsyat. Selain ancaman megathrust, gempa juga sering disebabkan oleh sesar aktif.

Gempa sesar aktif banyak berpusat di daratan, dekat perkotaan, dan bahkan tempat tinggal kita. Kendati rata-rata “hanya” memicu gempa paling tinggi sampai 7,5 magnitudo, namun gempa ini lebih sering terjadi. Karenanya, gempa karena sesar aktif ini lebih banyak menimbulkan kerusakan serta korban jiwa dibandingkan megathrust. [DIR]

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.