Dark/Light Mode

Quick Count by Litbang Kompas
Anies & Muhaimin
25.23%
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58.47%
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16.30%
Ganjar & Mahfud
Waktu Update 20/02/2024, 00:17 WIB | Data Masuk 100%

Perpanjangan Diskon PPnBM Mobil Kerek Pertumbuhan Ekonomi

Kamis, 23 September 2021 11:45 WIB
Sekjen Kemenperin Doddy Widodo. (Foto: ist)
Sekjen Kemenperin Doddy Widodo. (Foto: ist)

RM.id  Rakyat Merdeka - Program Relaksasi Pajak Penjualan Barang Mewah Ditanggung Pemerintah (PPnBM DTP) mobil 100 persen berhasil meningkatkan penjualan mobil. Kebijakan ini juga berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi nasional.

Begitu kata Sekjen Kementerian Perindustrian Doddy Widodo saat membuka acara Diseminasi Analisis Dampak Insentif PPnBM DTP dan Sosialisasi PMK Nomor 120 Tahun 2021, Kamis (23/9).

“Kebijakan ini meningkatkan daya beli masyarakat dan peningkatan ulitisasi industri otomotif dan sektor terkait lainnya,” ujarnya.

Baca juga : KPK Perpanjang Penahanan Bupati Probolinggo Dan Suaminya

Dampak ekonomi program ini terhadap perekonomian nasional melalui peningkatan volume penjualan kendaraan bermotor, penciptaan output/PDB, lapangan kerja, pendapatan rumah tangga, dan pendapatan negara. Kebijakan ini telah menjadi game changer ditengah pandemi yang dihadapi Indonesia saat ini. 

Menurut Doddy, berdasarkan realisasi PPnBM nilai stimulus ekonomi yang timbul berkisar antara Rp 22 triliun. Nilai ini didasarkan atas realisasi pembelian mobil pada rentang Maret-Mei 2021 dikalikan dengan harga jual mobil dengan perkiraan tengah. 

“Dari perhitungan nilai stimulasi ekonomi ini disimulasikan dampaknya terhadap peningkatan Produk Domestik Bruto, kesempatan kerja, dan pendapatan rumah tangga,” ujarnya.

Baca juga : Kapolri: Pertumbuhan Ekonomi Diiringi Strategi Pengendalian Covid-19

Menurut dia, simulai dampak ekonomi PPnBM menciptakan tambahan output sebesar Rp 39 triliun, penciptaan tenaga kerja sebesar 183 Ribu kesempatan kerja, dan dampak peningkatan pendapatan rumah tangga sebesar Rp 6,6 triliun. 

Angka ini meningkat cukup signifikan dibandingkan dengan periode yang sama pada 2020. Dimana nilai penjualan mobil secara agregat menghasilkan stimulus sebesar Rp 10 triliun, penciptaan lapangan pekerjaan sebesar 85 ribu, dan pendapatan rumah tangga sebesar Rp 3 triliun.

Menurut dia, penjualan mobil sebelum pandemi mencapai 126.681 unit mobil. Bulan Maret 2019 penjualan mobil 46.544 unit dan terus menurun pada April dan Mei menjadi 40.000 unit dan 40.137 unit. Penurunan terendah terjadi pada April dan Mei 2020 dimana penjualan mencapai 9.426 dan 6.907 unit. 

Baca juga : Perpanjang Diskon Pajak 100 Persen Diyakini Dongkrak Ekonomi

Setelah pemberlakukan program relaksasi PPnBM mulai Maret 2021, penjualan mobil yang masuk dalam skema relaksasi ini meningkat menjadi 99.370 unit. Lonjakan penjualan tertinggi terjadi pada bulan Maret 2021 dengan volume penjualan mencapai sekitar 40.833 unit. 

“Kebijakan ini telah menjadi game changer di tengah pandemi yang dihadapi Indonesia saat ini. Dengan multiplier effect yang tinggi maka sebaiknya kebijakan PPnBM DTP ini diperpanjang,” ujarnya. 

Ketua Gaikindo Jongkie Sugiarto mengatakan, kebijakan perpanjangan diskon PPnBM sangat berpengaruh bagi industri otomotif. Namun, dia meminta, agar perpanjangan diumumkan jauh-jauh hari, sehingga industri bisa mengantisipasi lonjakan permintaan. [DIT]

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.