Dewan Pers

Dark/Light Mode

Tekan Impor Garam, Senayan Minta PT RNI Beli Dari Rakyat

Jumat, 18 Februari 2022 21:05 WIB
Anggota Komisi VI DPR Nyoman Parta. (Foto: Ist)
Anggota Komisi VI DPR Nyoman Parta. (Foto: Ist)

RM.id  Rakyat Merdeka - Anggota Komisi VI DPR Nyoman Parta mendorong percepatan realisasi industri garam nasional untuk mengurangi tingginya kebutuhan impor garam.

Selain itu, pemerintah bisa memaksimalkan pembelian garam hasil tambak rakyat sebagai upaya untuk meningkatkan kesejahteraan petambak garam rakyat.

Parta mengatakan, masalah impor garam memang selalu menjadi polemik dan memicu pro dan kontra di publik karena tingginya angka impor setiap tahunnya.

Berita Terkait : Telkomsel Umumkan 5 Startup Pemenang Tinc Batch 7, Ini Daftarnya

"Saatnya pemerintah membuat rencana dengan menjadikan garam sebagai industri strategis nasional," kata Parta dalam keterangan tertulis, Jumat (18/2).

Anggota Fraksi PDIP ini mengatakan, pemerintah masih membuka kran impor untuk garam karena banyak hal. Pertama, kapasitas produksi di dalam negeri tak mampu memenuhi kebutuhan industri.

Kedua, faktor kualitas garam lokal yang tak sepadan dengan persyaratan industri mengingat industri membutuhkan garam dengan spesifikasi cukup tinggi, terutama dalam hal kadar NaCL atau Natrium Chlorida.

Berita Terkait : Kementan Kembali Serap Telur Dari Peternak Rakyat

Dan terakhir, ketiga, kepastian pasokan garam sepanjang tahun, terutama untuk keperluan industri yang sampai saat ini belum bisa dipenuhi dari garam lokal. "Alasan (impor) ini sudah lama tapi terus diulang-ulang setiap tahun," jelasnya.

Parta menilai, dengan kondisi geografis Indonesia sebagai negara dengan bentang pantai nomor dua terpanjang di dunia setelah Kanada, harusnya impor garam ini tidak terjadi.

Begitu pun terkait dengan persoalan kualifikasi garam industri yang lebih tinggi dari garam lokal. Harusnya, hal ini bisa diselesaikan dengan pemanfaatan teknologi sehingga kualitas NaCL yang dihasilkan dapat memenuhi standar produksi. "Tapi faktannya kita terus impor garam dalam jumlah besar setiap tahunnya," tutur Parta.

Berita Terkait : Soal Investigasi Impor Baja, Adian Minta Tak Sepihak, Mesti Duduk Bersama Cari Solusi

Sejak tahun 2018, setiap tahunnya pemerintah membuka kran impor garam sebanyak 2.6 juta ton. Namun di tahun 2021, angka ini naik menjadi 3 juta ton.

Sebaliknya, produksi garam nasional mengalami penurunan dari tahun 2015 sebanyak 2.9 juta ton, dan kini menjadi hanya 1,3 juta ton di tahun 2021.

"Ironi memang. Nah saatnya pemerintah membuat rencana yang menjadikan garam sebagai industri strategis nasional," bebernya.
 Selanjutnya