Dark/Light Mode

Hasil Rekapitulasi KPU
Pemilu Presiden 2024
Anies & Muhaimin
24,9%
40.971.906 suara
24,9%
40.971.906 suara
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58,6%
96.214.691 suara
58,6%
96.214.691 suara
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16,5%
27.040.878 suara
16,5%
27.040.878 suara
Ganjar & Mahfud
Sumber: KPU

Rekapitulasi Masih Berlangsung, PSI Masih Bisa Lolos Ke Parlemen

Minggu, 25 Februari 2024 15:04 WIB
Infografis perolehan suara parpol dari Sirekap KPU. (Foto: Ist)
Infografis perolehan suara parpol dari Sirekap KPU. (Foto: Ist)

RM.id  Rakyat Merdeka - Usai pencoblosan pada 14 Februari 2024 lalu, saat ini masih berlangsung tahapan rekapitulasi hasil penghitungan suara pada tingkat kecamatan. Sebelumnya Komisi Pemilihan Umum (KPU) sempat menghentikan proses rekapitulasi karena adanya ketidaksesuaian dengan hasil yang ditampilkan pada laman Sirekap.

Partai-partai politik banyak yang memrotes penggunaan Sirekap karena banyak ditemukan kejanggalan, yang terindikasi adanya penggelembungan suara hingga hilangnya suara yang diperoleh para calon anggota legislatif. Diketahui bahwa per 22 Februari 2024 pukul 23:00 WIB KPU menghentikan pemutakhiran tampilan data Sirekap.

Dari data Sirekap, posisi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) baru mencapai 2,54 persen atau berada di bawah ambang batas parlemen sebesar 4 persen. Di sisi lain, hitung cepat (quick count) sejumlah lembaga survei juga mencatat perolehan suara PSI tidak mencapai 3 persen.

Menanggapi hal tersebut, peneliti Economics & Political Insight (EPI) Center Mursalin menilai hasil real count KPU itu belum final.

Baca juga : PSI Masih Berpeluang Lolos Ambang Batas Parlemen

“Rekapitulasi KPU masih terus berlangsung, sementara Sirekap sendiri baru mencakup 62,09 persen dari total TPS yang jumlahnya mencapai 823.236,” ungkap Mursalin di Jakarta.

Sebagai catatan, survei yang dilakukan EPI Center pada 9-15 Januari 2024 atau sebulan sebelum pencoblosan memprediksi elektabilitas PSI mencapai 4,2 persen, dengan margin of error ±2,89 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

“PSI masih memiliki peluang untuk bisa lolos ke parlemen,” tandas Mursalin optimis.

“Seperti halnya survei sebelum pencoblosan, hasil quick count sesaat setelah pencoblosan pun memiliki margin of error, dengan kisaran paling tidak sebesar 1 persen,” jelas Mursalin.

Baca juga : PSI Diyakini Masih Bisa Lolos Ke DPR

Dengan asumsi optimis PSI meraih 3 persen pada quick count, maka masih ada peluang tipis PSI untuk bisa menembus hingga 4 persen.

Di sisi lain Mursalin menyoroti masih cukup rendahnya perolehan suara PSI meskipun telah mendapatkan dukungan dari Presiden Jokowi.

“Berbeda dengan hasil Pilpres di mana pasangan Prabowo-Gibran meraih hingga 58 persen, melebihi perkiraan survei, perolehan suara PSI tidak mengalami lonjakan signifikan,” Mursalin memaparkan.

“Jika kita runut ke belakang, elektabilitas PSI pada sejumlah lembaga survei masih berada di bawah 1 persen sebelum Kaesang Pangarep masuk,” lanjut Mursalin.

Baca juga : Survei Elektabilitas Di Atas 4 Persen, PSI Optimistis Lolos Ke Senayan

Putra Jokowi itu bergabung dengan PSI dan dilantik sebagai ketua umum pada akhir September 2023, atau hanya sekitar empat bulan sebelum pencoblosan.

Setelah Kaesang memimpin PSI, pelan-pelan elektabilitas PSI mulai pulih menyamai perolehan suara pada Pemilu 2019 yang mencapai hampir 2 persen.

“Artinya ada kenaikan meskipun tidak terlalu besar yang diperoleh dari dukungan Jokowi melalui bergabungnya Kaesang sebagai kader PSI,” Mursalin menerangkan.

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.