Dewan Pers

Dark/Light Mode

Majukan Sepakbola Wanita, PSSI Gandeng British Council

Selasa, 2 Nopember 2021 15:42 WIB
Para pemain timnas Putri Indonesia. (Foto : PSSI)
Para pemain timnas Putri Indonesia. (Foto : PSSI)

RM.id  Rakyat Merdeka - PSSI terus mengembangkan sepakbola putri di tanah air. Bersinergi dengan British Council, PSSI kembali melaksanakan kegiatan bertajuk Premier Skills – Football for Women’s Empowerment in Indonesia. Acara ini berlangsung pada 1 dan 2 November 2021 melalui virtual zoom.

Kerja sama antara PSSI dan British Council (Premier Skills) ini sudah berlangsung sejak 2017. Untuk kegiatan kali ini diikuti oleh lebih dari 50 orang peserta yang dibagi ke dalam tiga grup, yakni grup barat, timur, dan tengah. Sekretaris Jenderal PSSI Yunus Nusi membuka acara tersebut dan Wakil Sekretaris Jenderal PSSI Maaike Ira Puspita di hari kedua sekaligus menutup acara itu.

Berita Terkait : Trio Stakeholder Wanita Ramaikan Serpong City FC

Hadir juga sebagai narasumber dalam kegiatan itu, Ari Sutanti (Senior Programmes Manager British Council), Kartini Sunityo (Programme Manager Education & Society British Council), Yulia Tri Samiha (Perwakilan Cluster Barat Sepakbola Wanita), Pelatih Kepala Timnas Wanita Indonesia Rudi Eka Priyambada, Asisten Pelatih Timnas Wanita Indonesia Yopie Riwoe dan Head of Sepakbola Wanita Papat Yunisal.

“PSSI saat ini konsen dengan sepak bola wanita. Kami berusaha dan terus bekerja sama dengan berbagai pihak dan ahli untuk kemajuan sepak bola wanita,” ujar Sekjen PSSI Yunus Nusi dilansir di laman PSSI.

Berita Terkait : Rawat Pancasila Di Anak Muda, BPIP Gandeng Para Wali Kota

Sementara itu, di acara penutupan, Maaike Ira Puspita mengaku senang bisa berpartisipasi pada acara ini meskipun hanya sebatas virtual. “Apalagi temanya adalah sepakbola wanita di mana saya juga intens terlibat dalam pembentukan timnas wanita,” kata Maaike.

PSSI, sebagaimana diketahui bersama, memiliki fokus kerja jangka panjang yang salah satunya adalah pengembangan sepakbola wanita. Ke depan, PSSI juga akan menggelar Piala Pertiwi. Ini dilakukan agar sepak bola wanita di Indonesia kembali bergairah.

Berita Terkait : Sophia Thomalla, Lepas Dari Kiper, Gandeng Petenis

“Oleh karenanya, PSSI tidak hanya fokus pada keikutsertaan tim nasional di kegiatan internasional, namun juga kompetisi yang berjenjang serta program pengembangan sumber daya manusia melalui kursus kepelatihan, kursus wasit, workshop dan seminar juga diperlukan. Karena kompetisi yang sukses dan professional memerlukan dukungan dari SDM (Sumber Daya Manusia) yang berkualitas dan memiliki standard khusus,” imbuh Maaike. [IPL]