Dewan Pers

Dark/Light Mode

Desa Sejahtera Astra Ekspor Perdana Produk Unggulan Perikanan Senilai Rp 6,5 M

Sabtu, 13 Agustus 2022 21:29 WIB
Foto: Dok. Astra
Foto: Dok. Astra

RM.id  Rakyat Merdeka - PT Astra International Tbk menggelar seremoni ekspor produk unggulan dari tiga Desa Sejahtera Astra (DSA) yaitu DSA Wakatobi, DSA Bombana, dan DSA Bone berupa produk perikanan, rumput laut, dan minyak nilam di Makassar, Sulawesi Selatan dengan total transaksi senilai Rp 6,5 miliar.

Ekspor ditujukan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan menambah devisa negara, khususnya di sektor pertanian, kehutanan, dan perikanan.

Data Badan Pusat Statistik (BPS), nilai ekspor Indonesia sepanjang semester pertama tahun 2022 mencapai 141,07 miliar dolar AS atau tumbuh 37,11 persen dibanding periode yang sama tahun sebelumnya.

Dari pelepasan produk unggulan tersebut, tercatat DSA Wakatobi mengekspor 27 ton rumput laut senilai Rp 450 juta dengan tujuan negara Cina dan produk perikanan sebanyak 14 ton senilai Rp 1,4 miliar untuk dikirim ke Amerika.

Berita Terkait : Mendag Musnahkan 750 Bal Pakaian Bekas Senilai Rp 8,5 M

Selain itu, produk minyak nilam dari DSA Bombana dan DSA Bone sebanyak 12 ton senilai Rp 4,7 miliar juga dikirim dengan tujuan pasar ekspor di India dan Pakistan.

Chief of Corporate Affairs Astra Riza Deliansyah mengatakan, sepanjang 65 tahun berkembang bersama masyarakat Indonesia, Astra menyadari bahwa kegiatan berbasis kewirausahaan seperti Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM), start-up, dan usaha pengembangan produk lokal memiliki peran penting dalam menjamin ketangguhan ekonomi Indonesia.

“Melalui ekspor produk DSA ini, Astra berharap bahwa semangat untuk mengembangkan produk unggulan berdasarkan potensi lokal dapat terus dikembangkan dan bersinergi dengan segenap stakeholders terkait,” ujarnya dalam siaran pers, Sabtu (13/8).

Festival Kewirausahaan Astra 2022 sekaligus membuka rangkaian kegiatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-65 Astra Wilayah Sulawesi, yang mengusung tema Hari Kewirausahaan dan HUT ke-77 Republik Indonesia, yang akan berlangsung dari tanggal 18 hingga 20 Agustus 2022 mendatang melalui platform digital 65tahunastra.jagat.live.

 

Berita Terkait : Dubes RI Untuk Filipina Serahkan Medali Perdamaian Untuk Mantan Menhan Filipina

Hingga saat ini, Astra telah mengembangkan 930 DSA yang tersebar di 34 Provinsi dengan fokus program pada peningkatan ekonomi masyarakat dan pengembangan kapasitas produk unggulan desa melalui empat cluster produk, yaitu cluster perikanan, cluster pertanian, cluster kopi, serta cluster gugus kriya, wisata, dan budaya.

Berbagai kegiatan yang dilakukan oleh Astra dalam menjalankan program DSA meliputi pelatihan dan pendampingan, penguatan kelembagaan, bantuan prasarana, memfasilitasi modal usaha, dukungan pemasaran, hingga pembentukan role model DSA mandiri sebagai tolak ukur regional atau nasional.

Melalui program DSA, Astra telah mendukung terciptanya kebermanfaatan di masyarakat seperti pembukaan lapangan kerja baru bagi 19.190 orang, peningkatan pendapatan rata-rata sebesar 88 persen, serta mendukung terciptanya eskpor 94 jenis produk unggulan dari 232 desa dengan total nilai transaksi sebesar Rp 22,57 miliar sejak akhir tahun 2019 hingga Juli 2022.

Adapun negara-negara tujuan ekspor produk unggulan DSA diantaranya Amerika Serikat, Jerman, Belanda, Prancis, Inggris, Australia, India, Pakistan, Uni Emirat Arab, Yordania, Yaman, Jepang, Cina, dan Malaysia.

Berita Terkait : Dubes Heri Bahas Aturan Importasi Pangan RI Dengan Jepang

“Astra percaya bahwa produk unggulan DSA memiliki kualitas dan daya saing untuk menembus pasar internasional, sehingga produk tersebut dapat menjadi produk kebanggaan Indonesia yang berkontribusi terhadap peningkatan nilai ekspor nasional dan mendorong pemulihan serta pertumbuhan ekonomi nasional, khususnya di tingkat UMKM,” ucapnya.

Semangat Astra dalam mengembangkan produk unggulan DSA untuk menembus pasar luar negeri sejalan dengan cita-cita Astra untuk sejahtera bersama bangsa dan mendukung Sustainable Development Goals (SDGs) Indonesia.

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Sulawesi Selatan Muhammad Ilyas mengapresiasi upaya Astra dalam membangun sinergi program pemberdayaan ekonomi masyarakat melalui program DSA.

“Kami sangat mengapresiasi Astra yang telah membantu satu kegiatan terobosan yang inovatif terutama dalam mendorong desa-desa di pesisir untuk meningkatkan nilai tambah dari segi kualitas produk perikanan sehingga bisa memiliki nilai ekspor,” ujarnya. ■