Dark/Light Mode

Pemanfaatan EBT Mampu Tingatkan Perekonomian Indonesia

Rabu, 24 November 2021 21:46 WIB
Pemanfaatan EBT Mampu Tingatkan Perekonomian Indonesia

RM.id  Rakyat Merdeka - Sektor energi masih menjadi salah satu, andalan penopang ekonomi masyarakat dan negara di tengah kelesuan roda ekonomi dunia akibat hantaman pandemi Covid-19. Pemerintah juga berupaya menciptakan pasar Energi Baru Terbarukan (EBT) melalui program renewable energy-based industry development dan renewable energy-based economic development.

Hal tersebut dikatakan Direktur Pembinaan Program Ketenagalistrikan, Kementerian Energi, Sumber Daya Mineral (ESDM) Jisman P. Hutajulu pada webinar bertajuk "Energi Bangkitkan Ekonomi di Tengah Pandemi", (24/11) .

Berita Terkait : KPK Pertimbangkan Permintaan JC Eks Penyidiknya

Ketahanan energi, menurut Jisman, merupakan suatu kondisi ketersediaan energi, akses masyarakat terhadap energi dengan harga terjangkau dalam jangka panjang dengan memperhatikan aspek perlindungan lingkungan hidup. “Akses kita telah memiliki untuk menjangkau masyarakat tidak hanya di kota, tetapi juga mereka yang berada di pinggiran,” ujarnya.

Dikatakan dia, pada 2060 nanti Indonesia menuju zero emisi. Untuk menuju kesana, peta jalan trasisi energi menuju karbon netral di antaranya: pembuatan UU EBT di 2022, pada 2025 EBT 23 persen, pada 2027 penurunan impor LPG secara bertahap, 2030 EBT 26,5 persen hingga 2060 EBT 100 persen dengan dominasi PLTS dan angin.

Berita Terkait : Bamsoet Optimistis Rosan Mampu Tingkatkan Hubungan Diplomatik RI-AS

“PLTU/ PLTGU tidak ada tambahan, tambahan pembangkit EBT 2030 didominasi PLTS diikuti PLTB dan PLTAL. PLTP dimaksimalkan hingga 75 persen dan PLTA dimaksimalkan,” terangnya.

Sementara itu, Direktur Eksekutif ReforMiner Institute Komaidi Notonegoro mengatakan, defisit neraca dagang disumbang oleh sektor migas. Karena tingkat impor untuk sektor tersebut tinggi. Kendati hingga 2050 nanti Indonesia masih bergantung pada fosil. “Secara paralel EBT harus dikembangkan, tetapi tidak bisa kemudian selamat tinggal fosil,” katanya.

Berita Terkait : 3,5 Juta Vaksin Pfizer Dari Paman Sam Tiba Di Indonesia

Ia menyebut, target EBT di 2025 mencapai 23 persen. Tentu sisanya 25 persen dari minyak bumi dan batubara 30 persen. Indonesia, menurut dia, memiliki potensi panas bumi yang luar biasa. Kendati, data pemerintah tingkat konsumsi energi di 2050 tertinggi dari fosil.

“Pengembangan EBT harus terus didorong, tapi jangan kemudian percepatan ini langsung meninggalkan fosil. Karena sampai 2050, data pemerintah konsumsi masih besar dari fosil. Ini untuk apa? Agar tidak membebani neraca ekonomi kita,” katanya. [ARM]