Dark/Light Mode

Hasil Rekapitulasi KPU
Pemilu Presiden 2024
Anies & Muhaimin
24,9%
40.971.906 suara
24,9%
40.971.906 suara
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58,6%
96.214.691 suara
58,6%
96.214.691 suara
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16,5%
27.040.878 suara
16,5%
27.040.878 suara
Ganjar & Mahfud
Sumber: KPU

Kemendagri Dorong Realisasi APBD Harus Berdampak ke Masyarakat

Jumat, 31 Maret 2023 20:42 WIB
Kepala BSKDN Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Yusharto Huntoyungo. (Foto : Ist)
Kepala BSKDN Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Yusharto Huntoyungo. (Foto : Ist)

RM.id  Rakyat Merdeka - Pemanfaatan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) tidak hanya menyangkut soal realisasi. Lebih dari itu, penggunaan APBD harus berdampak terhadap kesejahteraan masyarakat.

Pesan itu ditekankan Kepala Badan Strategi Kebijakan Dalam Negeri (BSKDN) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Yusharto Huntoyungo saat memimpin Rapat Pembahasan Revisi Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 19 Tahun 2020 tentang Pengukuran Indeks Pengelolaan Keuangan Daerah (IPKD) di Aula BSKDN pada Jumat, 31 Maret 2023. 

Dalam arahannya Yusharto mengatakan, ke depan IPKD diharapakan dapat menjadi pedoman bagi pemerintah daerah (Pemda) dalam menyusun APBD yang lebih bermanfaat bagi masyarakat. Dirinya mengimbau APBD yang disusun tidak hanya mementingkan realisasi, tetapi juga harus bermanfaat bagi kehidupan masyarakat.

"Ya kita coba dorong dengan pengukuran yang tepat agar bisa jadi guidance bagi daerah untuk melakukan proses perencanaan sampai dengan merealisasikan anggaran itu dengan cara-cara yang benar, sehingga manfaatnya bisa dirasakan oleh masyarakat, bukan sekadar realisasi," jelasnya. 

Baca juga : Kemenkes Gandeng TNI Perkuat Layanan Kesehatan Untuk Masyarakat

Oleh karena itu, BSKDN terus berupaya menyempurnakan IPKD dengan merevisi Permendagri Nomor 19 Tahun 2020 tentang Pengukuran IPKD. Yusharto mengatakan, revisi ini dilakukan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku, yang dapat memotret kualitas tata kelola keuangan di daerah.

Dengan begitu, dia berharap, hasil pengukuran IPKD dapat memacu daerah untuk terus memperbaiki pengelolaan keuangannya, sehingga kemajuan daerah dan kesejahteraan masyarakat bisa lekas terwujud. 

Sementara itu, terkait penyempurnaan pengukuran IPKD, Yusharto meyakini dapat segera merampungkannya mengingat indeks ini telah mendapat banyak perhatian dari berbagai pihak, seperti United States Agency for International Development (USAID) dengan program melingkupi Tata Kelola Pemerintahan yang Efektif, Efisien, dan Kuat (ERAT).

"Kita melakukan kerja sama dengan mereka (USAID ERAT) untuk melakukan serangkaian kegiatan untuk bisa memantau terus dan melakukan penyempurnaan terhadap instrumen maupun peraturan yang mengatur tentang IPKD," ujarnya.

Baca juga : SIM Keliling Bekasi 30 Maret Hadir Di Bekasi Cyber Park

Sebagai informasi tambahan, secara garis besar substansi yang akan direvisi dalam Permendagri tersebut yakni nomenklatur instansi Litbang yang beralih menjadi BSKDN.

Perubahan lainnya yaitu sumber data IPKD yang berasal dari dokumen pengelolaan keuangan daerah yang diperoleh dari Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) dan Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) provinsi dan kabupaten/kota. 

Revisi lainnya mencakup Dimensi Pengelolaan Anggaran Belanda dalam APBD yang perlu ditambahkan mengenai skema pengukuran alokasi anggaran untuk daerah di Papua, sesuai dengan amanat Undang-Undang (UU) Nomor 2 Tahun 2021 tentang Otonomi Khusus Bagi Provinsi Papua. 

Revisi juga perlu dilakukan pada Dimensi Transparansi Pengelolaan Keuangan Daerah terkait penyajian dokumen pengelolaan keuangan daerah oleh Pemda melalui website resmi masing-masing.

Baca juga : Kejaksaan Agung Masih Jadi Lembaga yang Cukup Dipercaya Masyarakat

Terakhir, revisi terkait Klaster Kemampuan Keuangan Daerah yang perlu disesuaikan sebagaimana diatur oleh Peraturan Menteri Keuangan meliputi kategori Sangat tinggi, Tinggi, Sedang, Rendah, dan Sangat Rendah.

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.