Dark/Light Mode

Hasil Rekapitulasi KPU
Pemilu Presiden 2024
Anies & Muhaimin
24,9%
40.971.906 suara
24,9%
40.971.906 suara
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58,6%
96.214.691 suara
58,6%
96.214.691 suara
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16,5%
27.040.878 suara
16,5%
27.040.878 suara
Ganjar & Mahfud
Sumber: KPU

Menko PMK: Penanganan Usia Produktif Urusan Krusial, Semua Pihak Harus Terlibat

Selasa, 15 Agustus 2023 11:12 WIB
Menko PMK Muhadjir Effendy (Foto: Ist)
Menko PMK Muhadjir Effendy (Foto: Ist)

RM.id  Rakyat Merdeka - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan, persoalan dalam menyiapkan usia produktif yang berkualitas merupakan urusan yang krusial.

Karena itu, harus melibatkan berbagai pihak, baik pemerintah, swasta hingga organisasi kemasyarakatan.

Hal itu disampaikan Muhadjir saat menjadi pembicara kunci dalam agenda Silaturahmi Kerja Wilayah dan Nasional Leadership Camp Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) wilayah DKI Jakarta, di Menara Astra Sudirman Jakarta, Kamis (10/8).

Muhadjir mengungkapkan, ICMI sebagai organisasi cendekiawan muslim diharapkan dapat terus berperan dalam menyiapkan generasi muda yang unggul, baik dari sisi intelektual maupun karakternya.

Upaya itu perlu ditekankan untuk memutus akar penyebab kemiskinan hingga mengurangi angka pengangguran.

Baca juga : Pasca Pandemi, Rute Penerbangan Di Soetta Dan Kualanamu Terus Nambah

“Kontribusi ICMI dalam membangun sumber daya manusia harus terus dipertahankan dan ditingkatkan. Pemikiran-pemikiran konstruktif dan strategis harus terus dibarengi dengan upaya-upaya yang konkrit,” ujar Muhadjir.

Seraya memperlihatkan desain besar siklus pembangunan manusia dan kebudayaan, Muhadjir menyampaikan bahwa semua pihak harus waspada terhadap puncak bonus demografi yang diprediksi akan terjadi pada tahun 2045.

Ia mengatakan, saat ini bangsa Indonesia tengah mengalami pergeseran usia produktif ke rentang umur lansia.

"Mereka (usia produktif) harus disiapkan, kerja yang benar untuk kehidupan mereka dan keluarga hingga dapat menyisihkan uang untuk tabungan hari tua," imbuhnya.

Sementara itu, pemerintah sendiri telah menyiapkan berbagai macam program jaminan sosial sebagai bentuk perlindungan kepada masyarakat.

Baca juga : Wamenkumham: Belanja Produk Dalam Negeri Harus Terus Digelorakan

Seperti, kecelakaan kerja, meninggal dunia, hari tua, hingga jaminan kehilangan pekerjaan.

"Ini memang belum maksimal, tetapi sebagai platform untuk masa depan, pijakannya sudah ada," kata Muhadjir.

Pada kesempatan tersebut, Menko Muhadjir juga menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan kepada Presiden Direktur OS Selnajaya Satoshi Miyajima.

OSSI bekerja sama dengan ICMI memberangkatkan sebanyak 74 siswa SMK untuk mengikuti pelatihan vokasi dan pengembangan SDM di Jepang.

Muhadjir berharap kerja sama baik tersebut dapat terus ditingkatkan di masa mendatang.

Baca juga : Wanita Nelayan Ganjar Bantu Pengembangan Produk Ikan Asin Di Pangandaran

Hadir dalam agenda itu, Plt. Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta Syaefuloh Hidayat, Deputi Gubernur Bidang Budaya dan Pariwisata Marullah Matali, dan Presiden Direktur OSSI Satoshi Miyajima.

Lalu, para pejabat Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, Ketua Umum MPP ICMI Arif Satria, Ketua ICMI Orwil DKI Jakarta Ahmad Riza Patria, serta para Wakil Ketua Umum dan Pengurus MPP ICMI.

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.