Dewan Pers

Dark/Light Mode

Gulingkan Junta, Pemerintah Bayangan Myanmar Kumpulkan Dana Rp 90 M

Selasa, 23 Nopember 2021 17:57 WIB
Pemerintah Bayangan Myanmar. (Foto:  Reuters)
Pemerintah Bayangan Myanmar. (Foto: Reuters)

RM.id  Rakyat Merdeka - Upaya pemerintah bayangan Myanmar untuk merebut kembali pemerintahan dari junta makin gencar. Pemerintah Persatuan Nasional (NUG) baru saja mengumpulkan 6,3 juta dolar AS atau sekitar Rp 90 miliar dari penjualan obligasi, Senin (22/11).

Ini merupakan upaya perdana NUG menjual obligasi mereka. Obligasi mulai dijual pada Senin (22/11) untuk sebagian besar warga negara Myanmar di luar negeri dalam denominasi 100 dolar AS (Rp 1,5 juta), 500 dolar AS (7,1 juta), 1000 dolar AS (15 juta) dan 5.000 dolar AS (Rp 71 juta) dengan return selama dua tahun.

Berita Terkait : Kemhan Kini Lebih Transparan Dan Terbuka

Meskipun obligasi tersebut tidak akan menghasilkan pendapatan bunga bagi pembeli, nilai 3 juta dolar AS (Rp 42 miliar) terjual dalam tiga jam pertama. Penjualan obligasi kemudian meningkat menjadi 6,3 juta dolar pada hari terakhir, Selasa (23/11).

“Dari sini saya menyaksikan antusiasme masyarakat dalam kasus pencopotan militer fasis,” kata juru bicara NUG Sasa di Facebook dikutip Channel News Asia, Selasa (23/11).

Berita Terkait : Komisi IX DPR Minta Pemerintah Segera Pakai Vaksin Produksi Dalam Negeri

NUG belum mengungkapkan bagaimana dana tersebut akan digunakan. NUG mengatakan, pembeli obligasi melakukan pembayaran melalui transfer internasional ke rekening di Ceko.

Kelompok oposisi telah mencoba untuk menghalangi upaya militer dalam mengkonsolidasikan kekuasaan. Kelompok oposisi mendorong orang untuk tidak membayar pajak dan bergabung dengan aksi pembangkangan sipil, dan melakukan boikot bisnis yang terkait dengan militer. [DAY]