Dewan Pers

Dark/Light Mode

Prof. Tjandra Yoga Aditama

Omicron Lokal Sudah Terdeteksi, Testing Tracing Dan Vaksinasi Kudu Digenjot

Selasa, 28 Desember 2021 12:06 WIB
Prof. Tjandra Yoga Aditama (Foto: Istimewa)
Prof. Tjandra Yoga Aditama (Foto: Istimewa)

RM.id  Rakyat Merdeka - Mantan Direktur WHO Asia Tenggara Prof. Tjandra Yoga Aditama menyoroti fakta kemunculan kasus transmisi lokal Omicron, yang diumumkan Juru Bicara Kementerian Kesehatan dr. Siti Nadia Tarmizi pada hari ini, Selasa (28/12).

Menurutnya, ada lima hal yang dapat dibahas terkait hal ini. Pertama, sebelum kasus ini muncul, sudah ada dua petugas di fasilitas karantina RSDC Wisma Atlet yang tertular dari pasien. 

"Jadi, memang sudah terjadi penularan pada mereka yang tidak pergi ke luar negeri. Bahkan, terjadi di Wisma Atlet yang pengawasannya tentu lebih terjaga. Bisa kita bayangkan, bagaimana kemungkinan penularannya di masyarakat luas. Apalagi, ada berita seorang pasien dengan varian Omicron yang ternyata luput dari karantina," kata Prof. Tjandra yang juga Direktur Pasca Sarjana Universitas YARSI dalam keterangannya, Selasa (28/12).

Berita Terkait : Alert!! 1 Kasus Omicron Lokal Terdeteksi, Pasien Tak Pernah Ke LN, Sempat Makan-makan Di SCBD

Kedua, mungkin saja sudah ada pengunjung dari negara terjangkit yang masuk ke negara kita dalam periode 9-29 November. Waktu itu, aturan karantina hanya tiga hari.

Sehingga, kalau waktu itu mereka memang membawa Omicron, kemungkinan belum terdeteksi dan bisa saja menulari sekitarnya.  

"Mudah-mudahan saja, semua sudah diperiksa dan memang tidak ada penularan," ujar Prof. Tjandra. 

Berita Terkait : Prof. Tjandra: Tak Ada Data Ilmiah Valid Tentang Dampak Vaksinasi Covid 16 Kali

Ketiga, setelah kasus transmisi lokal ini diketahui, penyebarannya harus dibatasi sedapat mungkin. Jangan makin menyebar luas.

Dalam hal ini, Prof. Tjandra menyarankan pemerintah untuk mengoptimalkan kegiatan testing dan tracing, seperti pada periode Juni dan Juli lalu. Penggunaan aplikasi Peduli Lindungi untuk tracing seperti di luar negeri, juga harus dimasifkan.

Keempat, pemerintah harus mengantisipasi kemungkinan lonjakan kasus Omicron, dengan menyiapkan fasilitas kesehatan sejak sekarang. Mulai dari pelayanan kesehatan primer seperti Puskesmas dan lainnya, sampai ke RS rujukan tertinggi.

Berita Terkait : Active Case Finding Tuberkulosis

Antisipasi dapat dilakukan dalam bentuk penyediaan tenaga kesehatan, ruang rawat, obat, oksigen, alat kesehatan, sistem informasi, sistem rujukan dan sebagainya.

Kelima, protokol kesehatan 3M (memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan) dan 5M (memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan, menghindari kerumunan, dan mengurangi mobilitas yang tak perlu) harus diberlakukan dengan ketat. Apalagi, di masa akhir tahun seperti sekarang ini.

"Kalau ada kecurigaan kontak, segera periksakan diri. Jangan malah takut ketahuan positif. Untuk yang positif, maka beritahu semua orang yang pernah kontak dalam beberapa hari terakhir, agar mereka memeriksakan diri pula. Bagi yang belum diimunisasi lengkap, segeralah divaksin," pungkasnya. [HES]