Dewan Pers

Dark/Light Mode

Kasus Korupsi Pemkab Banjarnegara

KPK Geledah Kantor Dan Rumah Di Purbalingga

Rabu, 11 Agustus 2021 15:50 WIB
Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri. (Foto: Oktavian/Rakyat Merdeka)
Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri. (Foto: Oktavian/Rakyat Merdeka)

RM.id  Rakyat Merdeka - Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali melakukan serangkaian kegiatan penggeledahan, hari ini.

Penggeledahan dilakukan untuk mencari bukti tambahan kasus dugaan korupsi terkait pemborongan, pengadaan, atau persewaan pada Dinas PUPR Pemkab Banjarnegara Tahun 2017-2018.

Kali ini, tim penyidik menggeledah dua lokasi di daerah Purbalingga, Jawa Tengah. Dua lokasi tersebut yakni, kantor perusahaan penyedia beton, PT SW (Sambas Wijaya) yang terletak di Jalan Yasadiwirya, Penaruban, Kaligondang, serta sebuah rumah di Jalan Dipokusumo, Purbalingga, Jawa Tengah.

Berita Terkait : Kartu Fisik Distop, Begini Cara Mendapatkan Kartu Nikah Digital

Belum diketahui rumah siapa yang digeledah tersebut. Pun demikian apa saja yang diamankan dari penggeledahan itu. Sebab, hingga saat ini penyidik masih melakukan kegiatan penggeledahan di dua lokasi Purbalingga.

"Tim penyidik saat ini masih berada di lapangan untuk melakukan kegiatan dimaksud. Perkembangan informasi dari kegiatan ini nanti akan kami informasikan kembali," ujar Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri lewat pesan singkat, Rabu (11/8).

Sebelumnya, KPK telah menggeledah lima lokasi di daerah Banjarnegara. Lima lokasi yang telah digeledah lebih dulu itu yakni, Kantor Dinas PUPR dan perusahaan kontraktor PT Bumi Rejo (PT BR) yang terletak di Jalan DI Panjaitan, Banjarnegara, pada Senin (9/8).

Berita Terkait : Giliran Rumah Dinas Bupati Banjarnegara Digeledah KPK

Kemudian, Rumah Dinas dan Kantor Bupati Banjarnegara, Budhi Sarwono, serta sebuah rumah yang diduga dihuni oleh orang kepercayaan Budhi Sarwono, di daerah Krandengan, pada Selasa (10/8).

Dari penggeledahan di lima lokasi itu, tim mengamankan berbagai macam dokumen penting. Serangkaian penggeledahan itu dilakukan KPK untuk mencari bukti tambahan kasus dugaan korupsi terkait kegiatan pengadaan, pemborongan, ataupun persewaan di Dinas PUPR Banjarnegara tahun 2017-2018.

Tak hanya korupsinya, KPK juga saat ini sedang mengusut dugaan gratifikasinya. Sejalan dengan adanya proses penyidikan tersebut, komisi pimpinan Firli Bahuri cs telah menetapkan sejumlah tersangka dalam kasus ini.

Berita Terkait : Geledah Di Banjarnegara, KPK Temukan Dokumen Dan Barang Elektronik

Kabarnya, salah satu yang telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus ini adalah Bupati Banjarnegara.

Namun, KPK masih enggan membeberkan siapa saja pihak-pihak yang ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan korupsi di Dinas PUPR Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah tersebut

. KPK akan mengumumkan secara lengkap kronologis serta pihak-pihak yang ditetapkan sebagai tersangka setelah adanya proses penangkapan dan penahanan. [OKT]