Dewan Pers

Dark/Light Mode

Tegaskan Pentingnya PPHN

Bamsoet Ajak UMJ Cegah Negara Tanpa Arah

Selasa, 25 Mei 2021 17:38 WIB
Ketua MPR Bambang Soesatyo (berbatik merah jambu) berbincang dengan Wakil Ketua MPR Zulkifli Hasan, di sela pelantikan Ma’mun Murod Al-Barbasy sebagai Rektor UMJ periode 2021-2025, di Jakarta, Selasa (25/5). (Foto: Dok. MPR)
Ketua MPR Bambang Soesatyo (berbatik merah jambu) berbincang dengan Wakil Ketua MPR Zulkifli Hasan, di sela pelantikan Ma’mun Murod Al-Barbasy sebagai Rektor UMJ periode 2021-2025, di Jakarta, Selasa (25/5). (Foto: Dok. MPR)

RM.id  Rakyat Merdeka - Ketua MPR Bambang Soesatyo mengajak Universitas Muhammadiyah Jakarta (UMJ), sebagai bagian dari amal usaha Persyarikatan Muhammadiyah, menyukseskan agenda nasional menghadirkan kembali Pokok-Pokok Haluan negara (PPHN) sebagai bintang penunjuk arah bagi kesinambungan sekaligus keberlanjutan pembangunan nasional dan daerah, khususnya pasca 2024. Sebagaimana sebelumnya telah ditegaskan Pimpinam Pusat (PP) Muhammadiyah yang mendukung agar MPR diberikan kewenangan untuk menyusun dan menetapkan PPHN.

"Di bawah kepemimpinan Dr. Ma'mun Murod sebagai Rektor periode 2021-2025, UMJ harus mampu meningkatkan perannya menjawab berbagai tantangan persoalan bangsa ke depan, mencegah negara tanpa arah. Dari mulai tantangan kedaulatan integrasi NKRI, tantangan ekonomi, hingga berbagai tantangan yang menyelimuti dunia pendidikan," ujar Bamsoet, sapaan akrab Bambang, saat memberikan sambutan dalam pelantikan Ma’mun Murod Al-Barbasy sebagai Rektor UMJ periode 2021-2025, di Jakarta, Selasa (25/5).

Turut hadir Wakil Ketua MPR Zulkifli Hasan, Ketua Umum PP Muhammadiyah Prof Haedar Nashir, Ketua PP Muhammadiyah Anwar Abbas, Ketua Fraksi PAN DPR Saleh Daulay, Menko Polhukam Mahfud MD, Sekjen Dewan Ketahanan Nasional Laksdya TNI Harjo Susmoro, Wali Kota Tangerang Selatan Benyamin Davnie,  serta Kepala LLDIKTI Wilayah III Agus Setio Budi.

Berita Terkait : Menkumham Ingatkan Pentingnya Perlindungan Kekayaan Intelektual

Ketua DPR ke-20 ini menjelaskan, UMJ juga harus mampu meningkatkan prestasi dan inovasi, demi mewujudkan visi menjadi Universitas yang Terkemuka, Modern, dan Islami. Visi tersebut sekaligus mengamanatkan bahwa dalam menjalankan perannya sebagai pencetak sumber daya manusia, UMJ tidak hanya memprioritaskan nilai prestasi akademik, lebih dari itu juga mengutamakan nilai-nilai moralitas keagamaan.

"Sebagaimana diamanatkan konstitusi, yang menekankan pentingnya menjaga keseimbangan antara aspek intelektualitas dan aspek spiritualitas dalam sistem pendidikan di Indonesia. Pasal 31 ayat (3) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 mengamanatkan bahwa dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, sistem pendidikan nasional diselenggarakan untuk meningkatkan keimanan dan ketakwaan serta akhlak mulia," jelas Bamsoet.

Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) ini menerangkan, selain pandemi Covid-19, Indonesia masih akan dihadapi berbagai dinamika dan tantangan zaman. Menuntut peran dan kontribusi dari perguruan tinggi untuk menjadi bagian dari solusi. Sebagai gambaran, merujuk pada laporan yang dirilis United Nation Development Programme (UNDP), Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Indonesia pada tahun 2020 berada di urutan 107 dari 189 negara. Bahkan di kawasan Asia Tenggara saja, Indonesia masih tertinggal jauh dari Singapura, Brunei Darussalam, Malaysia, dan Thailand.

Berita Terkait : Lebaran Pandemi, Suharso Ajak Warga Tingkatkan Empati Terhadap Sesama

"Di saat bersamaan, kita dihadapkan pada berbagai lompatan kemajuan zaman yang terasa kian nyata. Ketika kita belum selesai beradaptasi dengan era Revolusi Industri 4.0, di hadapan kita sudah menunggu era Society 5.0. Ketika kita belum sepenuhnya mengadopsi dan menikmati berbagai modernitas dan transformasi digital yang ditawarkan teknologi 4G LTE, kini kita 'dipaksa' untuk mengenal teknologi komunikasi seluler generasi lima atau 5G, sebagai 'peradaban baru' dalam teknologi informasi," terang Bamsoet.

Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini menekankan, lompatan kemajuan zaman menghadapkan kita pada dua pilihan, yaitu beradaptasi, dan berinovasi. Kegagalan melakukan dua hal tersebut, akan membuat bangsa Indonesia semakin tertinggal jauh di belakang. Ini adalah pekerjaan rumah bagi segenap pemangku kepentingan, termasuk lembaga perguruan tinggi.

"Saya sangat mendukung berbagai terobosan dan inovasi yang dilakukan perguruan tinggi untuk mengoptimalkan pemanfaatan kemajuan teknologi dalam penyelenggaraan pendidikan, pengajaran, dan penelitian. Namun saya juga mengingatkan bahwa pada akhirnya, muara dari penyelenggaraan pendidikan harus diabdikan pada kemanfaatan bagi kehidupan masyarakat," pungkas Bamsoet. [USU]