Dark/Light Mode

Quick Count by Litbang Kompas
Anies & Muhaimin
25.23%
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58.47%
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16.30%
Ganjar & Mahfud
Waktu Update 20/02/2024, 00:17 WIB | Data Masuk 100%

Kolaborasi B20-L20 Indonesia Dukung Pemulihan Sektor Ketenagakerjaan Global

Rabu, 14 September 2022 23:24 WIB
G20 Labour and Employment Ministers’ Meeting (LEMM). (Foto: Ist)
G20 Labour and Employment Ministers’ Meeting (LEMM). (Foto: Ist)

RM.id  Rakyat Merdeka - Presidensi G20 Indonesia bersama dengan beberapa engagement group yakni B20 Indonesia dan L20 Indonesia menggelar G20 Labour and Employment Ministers’ Meeting (LEMM) yang mengambil tema “Improving the Employment Conditions to Recover Together” di Jimbaran, Bali, 13-14 September 2022.

Pertemuan ini diadakan atas kolaborasi sejumlah mitra sosial Presidensi G20. Acara yang diinisiasi G20, dihadiri G20 LEMM Chair sekaligus Menteri Tenaga Kerja Republik Indonesia, Ida Fauziya, Ketua Umum KADIN Arsjad Rasjid, perwakilan International Organization of Employer (IOE) General Secretary, Roberto Suárez Santos, perwakilan International Trade Union Confederation (ITUC) yang General Secretary Sharan Burrow.

Dalam pernyataan bersama dengan L20, Chair of B20 Indonesia, Shinta Kamdani mengatakan, B20 berkomitmen untuk berkontribusi memperbaiki kondisi ketenagakerjaan global melalui konsensus bersama dalam rangka menciptakan pertumbuhan yang inclusive, innovative dan collaborative. B20 bersama L20 telah mengidentifikasi sejumlah isu yang perlu diatasi bersama melalui 3 agenda utama yakni pekerjaan yang produktif, modern dan layak; perusahaan berkelanjutan dan upah yang layak serta kebijakan perusahaan yang inklusif dan mendukung kesetaraan gender.

Baca juga : Lawan Madura United, Widodo Nggak Peduli Rekor Pertemuan

“B20 dan L20 sebagai engagement group G20 telah berkolaborasi erat untuk mengatasi tantangan global dan geopolitical melalui penyusunan rekomendasi tripartit dalam rangka mendorong reformasi kondisi ketenagakerjaan yang lebih baik, khususnya untuk mengatasi kesenjangan peluang dan kondisi tenaga kerja antara negara maju dan berkembang. Ini agar kita bisa pulih bersama untuk menciptakan pertumbuhan ekonomi dan masa depan dunia melalui kualitas ketenagakerjaan yang lebih resilien dan inklusif,” terang Shinta.

Shinta menilai, investasi di bidang pendidikan dan akselerasi peningkatan adopsi teknologi digitalisasi juga menjadi krusial untuk menciptakan kondisi pekerjaan layak dan mendorong perusahaan yang berkelanjutan. Kebijakan inovatif yang berpihak kepada UMKM dan sektor bisnis informal, sambung Shinta, juga perlu didorong untuk menciptakan kondisi ketenagakerjaan yang produktif, inklusif dan tangguh terutama di post-pandemic recovery.

Ketua Umum KADIN Indonesia yang juga Host of B20 Indonesia, Arsjad Rasjid juga menyoroti isu krusial ini, “Hasil riset McKinsey melansir, sekitar 400 hingga 800 juta orang akan tergantikan oleh teknologi dan adopsi digital. Hal ini akan berkontribusi pada era pekerjaan baru di tahun 2030. Sekitar 75 juta hingga 375 juta orang mau tidak mau akan beralih pada pekerjaan baru dan memiliki keterampilan baru,” jelas Arsjad, Selasa (13/9).

Baca juga : Menpora Malaysia Puji Indonesia Di Bidang Pemuda Dan Olahraga Dalam Forum ICYSM Jeddah

Lebih lanjut, Arsjad mengatakan salah satu kunci untuk mengatasi tantangan ini adalah inklusivitas gender, mengingat perbaikan kesetaraan gender berpotensi meningkatkan pertumbuhan ekonomi global sebesar 14 triliun triliun dolar AS pada tahun 2030. B20 Indonesia, kata Arsjad, menaruh perhatian besar pada isu kesetaraan gender, melalui legacy One Global Women Empowerment (OGWE) yang mendukung pemberdayaan perempuan di sektor bisnis melalui peningkatan kapasitas digital dan lingkungan kerja yang aman dan setara.

“Selain itu, B20 The Future of Work and Education Task Force juga telah menghasilkan policy recommendation untuk memastikan akselerasi dalam menciptakan peluang dan transisi pekerjaan meningkatkan keterampilan serta akses pendidikan. Legacy penting lainnya dari B20 adalah B20 Wiki, yang menjadi platform untuk meningkatkan kapasitas UMKM melalui cross-country collaborations dan digital transformation,” jelas Arsjad.

Dalam kesempatan yang sama, General Secretary IOE, Roberto Suarez Santos mengatakan pertemuan ini bertujuan untuk mempresentasikan komitmen bersama pengusaha dan serikat pekerja atas tindakan konkret dalam mengatasi tantangan dan hambatan sektor ketenagakerjaan di masa depan serta dampak ekonomi dari COVID terhadap kondisi pekerjaan dan ketenagakerjaan global.

Baca juga : Survei: Mayoritas Pendukung Puan Maharani Warga Pedesaan

"IOE merupakan suara bisnis global yang didirikan lebih dari 100 tahun lalu, bertujuan untuk melakukan kordinasi sektor bisnis di dalam ILO. Selama Presidensi G20 Indonesia, kami telah bekerja sama erat dengan B20 Indonesia. Kami merasa terhormat bahwa IOE akan menjadi Sekretariat OGWE, legacy penting Presidensi B20 Indonesia untuk memastikan koherensi dan konsistensi antara hasil kerja Presidensi B20 dan G20,” kata Roberto.

Selain pertemuan dengan mitra sosial, acara juga dihadiri menteri serta perwakilan kementerian yang menangani urusan ketenagakerjaan dari negara G20, perwakilan organisasi global dan regional seperti International Labour Organization (ILO), World Bank, International Social Security Association (ISSA), OECD DELSA, Islamic Development Bank (IDB), ASEAN, Pacific Island Forum (PIF)

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.