Dark/Light Mode

Hasil Rekapitulasi KPU
Pemilu Presiden 2024
Anies & Muhaimin
24,9%
40.971.906 suara
24,9%
40.971.906 suara
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58,6%
96.214.691 suara
58,6%
96.214.691 suara
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16,5%
27.040.878 suara
16,5%
27.040.878 suara
Ganjar & Mahfud
Sumber: KPU

Moeldoko Undang Investor Korsel Investasi di Sektor Tekonologi Pertanian Indonesia

Rabu, 13 September 2023 13:33 WIB
Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko saat diwawancarai Maekyung Media Grup (MBN), jaringan media terbesar di Korea Selatan, di Seoul, Rabu (13/9). (Foto: Dok. KSP)
Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko saat diwawancarai Maekyung Media Grup (MBN), jaringan media terbesar di Korea Selatan, di Seoul, Rabu (13/9). (Foto: Dok. KSP)

RM.id  Rakyat Merdeka - Kepala Staf Kepresidenan Jenderal TNI (Purn) Moeldoko mengundang investor Korea Selatan (Korsel) untuk menanamkan modalnya di sektor teknologi pertanian di Indonesia. Menurutnya, kerja sama tersebut merupakan peluang emas bagi kedua negara untuk sama-sama tumbuh di tengah ancaman krisis pangan dunia.

Ajakan ini disampaikan Moeldoko, saat wawancara dengan Maekyung Media Grup (MBN), jaringan media terbesar di Korea Selatan, di sela kunjungannya, di Seoul, Rabu (13/9). Moeldoko menegaskan, berinvestasi di Indonesia sangat menguntungkan bagi Korsel. Indonesia memiliki 270 penduduk yang dapat menjadi pasar yang besar, dengan sumber daya alam yang melimpah dan ekonomi yang stabil.

“Indonesia memiliki ketersediaan lahan, kondisi alam yang mendukung, kekayaan varietas, serta ketersediaan SDM dan pasar yang besar. Korsel punya tekonologi pertanian yang maju. Jika kerja sama ini dapat dimaksimalkan, bukan tidak mungkin Indonesia dan Korsel dapat menjaga ketahanan pangan, dan bahkan bertumbuh di tengah ancaman krisis pangan dunia,” ucapnya.

Baca juga : PT INTI Persero Bentuk Think Tank Smart City Technology Di Indonesia

Ia mengatakan, dunia agro farming global sedang mengalami masalah pelik, yaitu regenerasi pelaku pertanian. Petani sudah semakin tua dan anak muda tidak tertarik untuk terjun ke pertanian. Jika ini tidak segera diatasi, krisis pangan dunia bisa terjadi.

“Di Indonesia, titik terang jawaban atas permasalan ini sudah dilakukan. Anak muda sudah ikut terlibat dalam industri pertanian dengan pendekatan teknologi,” terangnya.

Ketua Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) ini menceritakan tentang gerakan anak muda untuk membangun pertanian Indonesia. Aksi yang dideklarasikan dengan nama Gerakan Maju Tani Indonesia itu, sebut dia, telah menghasilkan produk-produk pertanian unggul dengan menggunakan pendekatan teknologi, seperti bibit yang unggul dan tahan dari serangan hama dan cuaca.

Baca juga : Moeldoko: Bertani dengan Manfaatkan Teknologi Bentuk Neo Marhaen

“Mereka juga menggunakan kecerdasan buatan (artificial intelligence) dalam produksi, sehingga terjadi efisiensi,” ucap Pembina Gerakan Tani Maju Indonesia ini.

Panglima TNI 2013-2015 ini menyampaikan, yang dilakukan anak-anak muda dalam memajukan sektor pertanian melalui pendekatan teknologi ini merupakan moderninasi konsep Marhaen yang diinisiasi oleh Presiden Soekarno. Saat itu, cerita dia, Presiden pertama RI tersebut bertemu dengan seorang petani bernama Marhaen yang memiliki lahan dan alat pertanian, namun mengaku miskin.

“Di situlah kemudian tercetus ide gerakan dari Pak Karno untuk menyejahterakan dan memberikan keadilan bagi petani. Untuk itu saya menyebut Gerakan Tani Maju Indonesia ini sebagai Neo Marhaen,” tutur Moeldoko.

Baca juga : CNPC Jempolin Kerja Sama Sektor Energi Dengan Indonesia

Kunjungan kerja Moeldoko ke Seoul untuk menjadi pembicara pada Forum Pengetahuan Dunia atau World Knowledge Forum (WKF). Forum yang sudah berlangsung sejak 2000 ini mengumpulkan 200 pengusaha dan pakar dari seluruh dunia untuk memprediksi masa depan, dan membahas solusi atas masalah-masalah yang dihadapi global. 

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.