Dark/Light Mode

Quick Count by Litbang Kompas
Anies & Muhaimin
25.23%
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58.47%
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16.30%
Ganjar & Mahfud
Waktu Update 20/02/2024, 00:17 WIB | Data Masuk 100%

Terima IKN, Bamsoet Dorong Pengembangan Pasar Kripto di Indonesia

Rabu, 1 November 2023 20:39 WIB
Ketua MPR Bambang Soesatyo (berbatik kuning) menerima jajaran Institut Kripto Nasional di Jakarta, Rabu (1/11). (Foto; Dok. MPR)
Ketua MPR Bambang Soesatyo (berbatik kuning) menerima jajaran Institut Kripto Nasional di Jakarta, Rabu (1/11). (Foto; Dok. MPR)

RM.id  Rakyat Merdeka - Ketua MPR sekaligus Kepala Badan Polhukam Kadin Indonesia Bambang Soesatyo (Bamsoet) mendukung gagasan anak-anak muda yang tergabung dalam Institut Kripto Nasional (IKN), mendirikan BlackStone wallet sebagai wallet kripto pertama di Indonesia sekaligus mendirikan BlackStone token dan stable coin untuk menjalankan ekosistemnya.  

Bamsoet mengungkapkan, gagasan anak-anak muda ini perlu didukung, karena berdasarkan laporan Geography of Cryptocurrency 2023 yang dirilis Chainalysis, Indonesia berada di posisi ke-7 dunia dalam adopsi aset kripto. Hingga Februari 2023, jumlah investor aset kripto tercatat mencapai 16,99 juta orang, jauh lebih besar dari jumlah investor di pasar modal berbasis Single Investor Identification (SID) yang jumlahnya mencapai sekitar 10,31 juta orang.

Baca juga : Airlangga Dorong Digitalisasi Industri Konstruksi

"Sepanjang 2022, akumulasi nilai transaksi aset kripto di Indonesia juga terus tumbuh dengan angka kapitalisasi yang fantastis, mencapai hampir Rp 305 triliun. Nilai transaksi aset kripto sejak awal tahun 2023 hingga April 2023 tercatat sudah mencapai Rp 49,26 triliun. Jika dikelola dengan baik sangat mungkin Indonesia menjadi crypto hub di wilayah Asia Tenggara," ujar Bamsoet, usai menerima jajaran Institut Kripto Nasional di Jakarta, Rabu (1/11).

Jajaran Institut Kripto Nasional yang hadir antara lain Direktur Utama Fadillah Oki, Direktur Nanda Septian Zainal, Direktur Keuangan Zaldy Pahlevy, Head of Media and PR Muhammad Januar Abdi, Head of Legal Furqon Rizki Utama, Head of Analyst Moch. Hanza Ilma, Head of Community Rahmat Subekti dan Engineer Muhammad CB.

Baca juga : Bamsoet Dorong Peningkatan Bisnis Pasir Silika Tanah Air

Ketua DPR ke-20 ini menjelaskan, di tengah persaingan Singapura dan Hong Kong sebagai crypto hub, Indonesia muncul sebagai salah satu negara potensial untuk perkembangan industri kripto. Di kawasan Asia Tenggara, Indonesia bersaing ketat dengan Vietnam, Filipina, dan Thailand. Sebab, ketiga negara tersebut menempati posisi sepuluh besar dengan tingkat adopsi kripto tertinggi.

"Besarnya pasar kripto di Indonesia, di satu sisi dapat kita maknai sebagai sebuah potensi ekonomi, baik sebagai peluang investasi, sebagai alternatif sumber pemasukan negara, maupun sebagai stimulus untuk memajukan perekonomian nasional. Di samping itu, tentunya juga dapat dioptimalkan untuk meningkatkan peran Indonesia dalam perekonomian regional," jelas Bamsoet.

Baca juga : Indofood Bersinergi Dukung Turunkan Stunting di Indonesia

Wakil Ketua Umum Partai Golkar ini menambahkan, fenomena kripto sebagai instrumen investasi sekaligus sebagai alat transaksi di beberapa negara telah menghadirkan paradigma baru pada sektor keuangan. Kondisi ini ditopang perkembangan teknologi digital yang telah merasuk dan semakin berpengaruh pada segenap dimensi kehidupan, menjadi bagian dari arus peradaban yang nyaris tidak terbendung.

"Upaya Institut Kripto Nasional mengembangkan pasar kripto di Indonesia patut didukung. Salah satunya dengan membuat project kripto yang dinamakan BlackStone wallet sebagai wallet kripto pertama di Indonesia. Untuk menjalankan ekosistemnya akan diluncurkan BlackStone token dan stable coin ORI (Oeang Republik Indonesia) token," pungkas Bamsoet.

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.