Dewan Pers

Dark/Light Mode

87,5 Persen Usaha Terpuruk Akibat Covid

Digitalisasi Kunci UMKM Bertahan Dari Pandemi

Jumat, 1 Oktober 2021 06:50 WIB
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir dalam acara talk show Bangkit Bareng secara virtual, Selasa (28/9). (Foto: Istimewa).
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir dalam acara talk show Bangkit Bareng secara virtual, Selasa (28/9). (Foto: Istimewa).

RM.id  Rakyat Merdeka - Sebanyak 87,5 persen Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) terpuruk akibat pandemi Covid-19. Sisanya, 12,5 persen UMKM bertahan, karena cepat bertransformasi ke digital.

Kemampuan bertahan UMKM juga dibantu dengan berbagai kebijakan stimulus pemerintah. Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan, pemerintah selalu hadir membantu UMKM bangkit.

Salah satunya lewat peran Himbara (Himpunan Bank-bank Milik Negara), yang telah men­jalankan program restrukturisasi kredit kepada UMKM.

Menurut catatannya, UMKM yang berhasil direstrukturisasi mencapai 65 persen dari Rp 411 triliun, atau sekitar Rp 267 triliun.

Berita Terkait : PMI Apresiasi Kiprah Pertamina Selama Pandemi

“Ini angka yang besar. Kami ingin pastikan UMKM didampingi, supaya pasca Covid-19, UMKM bisa berubah dan bangkit,” kata Erick saat talk show Bangkit Bareng secara virtual, Selasa (28/9).

Tak cuma itu, perusahaan pelat merah lainnya juga menggebrak dengan melakukan Holding Ultra Mikro (UMi). Holding ini melibatkan tiga BUMN, yakni PT Bank Rakyat Indonesia (Per­sero) Tbk, PT Pegadaian (Perse­ro) dan PT Permodalan Nasional Madani (Persero). Holding ini membuktikan keseriusan pemer­intah berpihak pada UMKM.

“Benchmarking negara tetang­ga, porsi UMKM-nya sudah 55 persen, Korea Selatan 80 persen, kita masih 20 persen. Makanya, keberpihakan UMKM harus naik ke 30 persen pada 2024. Dari 57 juta nasabah, sekitar 52 persen­nya belum ada akses pendanaan secara formal,” beber Erick.

Karena itu Erick ingin konsep UMi dibawa ke event G20. Di sana pemerintah akan memamer­kan bahwa Indonesia memi­liki kekuatan dari UMKM dan gotong-royong semua pihak.

Berita Terkait : Dirjen Adwil Kemendagri Tegaskan Akurasi Data, Jadi Kunci Kebijakan Yang Efektif

Mantan Bos Inter Milan itu mengklaim, Holding UMi akan membuat bunga pinjaman se­makin rendah dan pelayanan lebih baik. Sehingga UMKM bisa cepat naik kelas.

“Diharapkan terjadi snow ball, yang semakin besar efeknya dibandingkan negara tetang­ga. Ini yang ingin kami pastikan, negara hadir, BUMN hadir lewat program yang dekat dengan rakyat,” imbuh Erick.

Di kesempatan sama, Men­teri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengatakan, meski terpuruk, UMKM mampu men­catatkan pertumbuhan digital yang signifikan.

Selama kurang lebih 1,5 tahun terakhir, UMKM yang terhubung ke market digital tumbuh 27 persen. Atau 15,9 juta UMKM tumbuh 100 persen lebih. Teru­tama UMKM di sektor makanan, minuman dan seni.

Berita Terkait : Wapres Tekankan Vaksinasi Kunci Keberhasilan Penanganan Pandemi Covid

Teten bilang, UMKM mampu bertahan, salah satunya karena ada program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dan restrukturisasi, yang dianggap sudah tepat sasaran.

“Subsidi pajak dan modal kerja juga terus diberikan. Ini terbukti mampu berkontribu­si dan membuat UMKM bertahan,” ucap Teten.
 Selanjutnya