Dewan Pers

Dark/Light Mode

Tambah Penghasilan Keluarga Petani, Kementan Dorong UMKM Hortikultura

Sabtu, 14 Mei 2022 11:12 WIB
Dirjen Hortikultura Kementan Prihasto Setyanto memamerkan hasil produk hortikultura dari UMKM/Ist
Dirjen Hortikultura Kementan Prihasto Setyanto memamerkan hasil produk hortikultura dari UMKM/Ist

RM.id  Rakyat Merdeka - Kementerian Pertanian (Kementan) dalam 2 tahun terakhir gencar memberikan fasilitasi bantuan kepada ratusan UMKM yang bergerak di sektor pengolahan dan pascapanen hortikultura di seluruh Indonesia.

UMKM tersebut sebagian besar dikelola oleh Kelompok Wanita Tani (KWT) sehingga dapat membantu mendongkrak ekonomi rumah tangga petani. Tak tanggung-tanggung, bantuan yang diberikan berupa paket bangunan bangsal pascapanen, peralatan pengolahan produk pertanian hingga bimbingan teknis dan pelatihan.

"Bapak Menteri Pertanian sangat concern dengan upaya peningkatan kesejahteraan petani hortikultura. Selain dukungan di sektor hulu, bantuan di hilirnya juga diberikan. Salah satunya berupa penumbuhkembangan UMKM Hortikultura seperti ini," ujar Direktur Jenderal Hortikultura, Prihasto Setyanto, saat mengunjungi UMKM yang dikelola KWT Sasmito Tani di Kabupaten Sragen dan KWT Lestari Sejahtera di Kabupaten Semarang, Jumat (13/5). 

Berita Terkait : Borong, Lalu Musnahkan

Bantuan untuk UMKM Hortikultura dikemas dalam paket komplit yang terdiri dari bangunan bangsal pascapanen standard, peralatan pengolahan seperti vacuum dryer, bimtek hingga fasilitasi promosi dan digitalisasi pemasaran. 

Prihasto mengapresiasi keuletan pengurus dan anggota di kedua KWT tersebut dalam memanfatkan bantuan yang diberikan, serta mampu mengolah hasil-hasil produksi pertanian dari lahan sekitar menjadi produk berkualitas.

 "Terbukti melalui tangan-tangan terampil ibu-ibu KWT, bisa dihasilkan aneka produk olahan hasil pertanian yang berkualitas dan punya nilai tambah, ada keripik pisang, nangka, singkong, jamur dan aneka olahan herbal," kata Prihasto. 

Berita Terkait : Talasemia Penyakit Keturunan, Kenali Cara Mencegahnya

Terkait pemasaran, pihaknya mendorong pemanfaatan jaringan Toko Pasar Tani Indonesia yang sejak April 2022 pengelolaannya dilaksanakan oleh Ditjen Hortikultura. 

“Silakan dimanfatkan fasilitas Toko Tani yang ada di setiap daerah untuk membantu pemasaran produk UMKM ini. Kami siap memfasilitasi," tandasnya seraya menikmati seduhan racikan herbal yang disajikan pengurus KWT.

Ketua KWT Sasmito Tani Bendo-Sragen, Rini mengaku senang dengan kegiatan UMKM yang kini sedang digelutinya bersama anggota.

Berita Terkait : JK Dapat Penghargaan Tertinggi Dari Pemerintah Jepang

"Terlebih sejak ada dukungan dari Kementan berupa bangunan pascapanen dan peralatan pengolahan, produk kami jadi makin beragam. Hasilnya lumayan untuk menambah penghasilan keluarga," ucapnya senang. 

Senada, Ketua KWT Lestari Sejahtera Polosiri-Bawen Tetya bersyukur usaha kelompok kini semakin berkembang berkat dukungan Kementan.

 "Kami sekarang sudah mampu menghasilkan aneka produk olahan herbal seperti kunyit, jahe, kencur, temulawak, sereh dan sebagainya. Kemasannya sudah bagus dan higienis. Kegiatan ini sangat membantu ibu-ibu anggota di sini," tutup Tetya. [KAL]