Dark/Light Mode

Perayaan 4 Juli Picu Kasus Covid Melonjak Lagi

Warga Negeri Paman Sam Diminta Pake Masker Lagi

Jumat, 16 Juli 2021 05:33 WIB
Warga kota Parkville, Platte County, negara bagian Missouri, Amerika Serikat, merayakan Hari Kemerdekaan AS , tanpa mengenakan masker. (Foto : parkvillemo.org).
Warga kota Parkville, Platte County, negara bagian Missouri, Amerika Serikat, merayakan Hari Kemerdekaan AS , tanpa mengenakan masker. (Foto : parkvillemo.org).

RM.id  Rakyat Merdeka - Setelah melonggarkan protokol kesehatan (prokes), Amerika Serikat (AS) kembali mencatat lonjakan kasus Covid-19 dalam dua pekan terakhir.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (Centers for Disease Control and Prevention/ CDC) menyatakan, peningka­tan kasus Covid-19 berlipat ganda itu dipicu melambatnya program vaksinasi dan cepat­nya penyebaran varian Delta. Termasuk saat perayaan Hari Kemerdekaan Amerika Serikat 4 Juli lalu secara meriah tanpa menerapkan protokol kesehatan (prokes) ketat.

Menurut CDC, meski menjadi salah satu negara dengan tingkat vaksinasi tertinggi di dunia, infeksi harian baru di Negeri Paman Sam telah berlipat ganda selama dua pekan terakhir. Rata-rata menjadi sekitar 24 ribu. Kendati kematian yang terkait dengan virus Corona menurun sekitar 260 per hari.

“Jelas bukan kebetulan, bahwa kami melihat waktu yang te­pat untuk memperkirakan ka­sus terjadi setelah akhir pekan pada 4 Juli,” kata Co-Direktur Divisi Penyakit Menular di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis, Bill Powderly, dilansir Aljazeera, kemarin.

Berita Terkait : Hari Ini, Tambahan 1,5 Juta Dosis Vaksin Moderna Sumbangan Amerika Tiba Di Tanah Air

Secara nasional, 67,7 persen orang dewasa Amerika telah menerima setidaknya satu sunti­kan vaksin Covid-19. Sementara lima negara bagian memiliki tingkat vaksinasi yang lebih rendah.

Kenaikan jumlah kasus terse­but telah mendorong otori­tas kesehatan di Los Angeles County dan St Louis mendesak warganya, termasuk yang te­lah divaksinasi, untuk kembali mengenakan masker di tempat umum.

Pemerintah Kota Chicago mengumumkan, pelancong yang tidak divaksinasi dari Missouri dan Arkansas harus dikarantina selama 10 hari.

Sementara, Organisasi Kesehatan Pan Amerika (PAHO) mengatakan, Meksiko serta beberapa negara di Amerika Tengah dan Selatan mengalami peningkatan infeksi baru. Tingkat vaksinasi di wilayah tersebut sangat rendah.

Berita Terkait : DKI Nomor Wahid, Unggul 4.479 Kasus Dari Jawa Barat

Direktur PAHO Carissa Etienne Etienne mengatakan, wilayah Amerika melaporkan hampir 74 juta kasus dan 1,9 juta kematian akibat Covid-19 selama sepekan terakhir. Jumlah tersebut me­nyumbang lebih dari sepertiga kasus Covid-19 dan 40 persen kematian di seluruh dunia.

“Kasus meningkat ketika rasa puas diri muncul. Kita semua lelah, tetapi setelah mengalami puncak infeksi berturut-turut di lokasi yang sama, kita harus me­mutus siklus ini dengan prokes yang konsisten,” tegas Etienne.

Pada Selasa (13/7), koalisi tujuh organisasi yang mewakili profesional medis mengatakan, rumah sakit dan fasilitas keseha­tan lainnya di AS harus mewa­jibkan karyawannya mendapat­kan vaksin Covid-19.

Sebelumnya, Presiden AS Joe Biden telah menetapkan target 70 persen orang dewasa AS divaksinasi hingga 4 Juli lalu. Biden juga mendorong vaksinasi untuk kaum muda.

Berita Terkait : PM Suga Masih Ngotot Pengen Gelar Olimpiade

“Dengan mewajibkan vaksi­nasi sebagai syarat kerja, kami meningkatkan tingkat vaksi­nasi untuk petugas kesehatan, perlindungan pasien kami dan membantu mencapai perlindungan masyarakat,” pungkas Profesor Kedokteran di University of North Carolina, David Weber. [DAY]