Dewan Pers

Dark/Light Mode

Mendelegitimasi Seruan Negara (3)

Jumat, 14 Agustus 2020 10:42 WIB
Nasaruddin Umar
Nasaruddin Umar
Tausiah Politik

RM.id  Rakyat Merdeka - 5. Dalam kondisi penyebaran Covid-19 terkendali, umat Islam wajib menyelenggarakan shalat Jumat.

6. Pemerintah menjadikan fatwa ini sebagai pedoman dalam upaya penanggulangan Covid-19 terkait dengan masalah keagamaan dan umat Islam wajib mentaatinya.

Berita Terkait : Mendelegitimasi Seruan Negara (2)

7. Pengurusan jenazah (tajhiz janazah) terpapar Covid-19, terutama dalam memandikan dan mengkafani harus dilakukan sesuai protokol medis dan dilakukan oleh pihak yang berwenang, dengan tetap memperhatikan ketentuan syariat.

Sedangkan untuk menshalatkan dan menguburkannya dilakukan sebagaimana biasa dengan tetap menjaga agar tidak terpapar Covid-19.

Berita Terkait : Mendelegitimasi Seruan Negara (1)

8. Umat Islam agar semakin mendekatkan diri kepada Allah dengan memperbanyak ibadah, taubat, istighfar, dzikir, membaca Qunut Nazilah di setiap shalat fardhu, memperbanyak shalawat, memperbanyak sedekah, dan senantiasa berdoa kepada Allah SWT agar diberikan perlindungan dan keselamatan dari musibah dan marabahaya (doa daf’u albala’), khususnya dari wabah Covid19.

9. Tindakan yang menimbulkan kepanikan dan atau menyebabkan kerugian publik, seperti memborong dan menimbun bahan kebutuhan pokok dan menimbun masker hukumnya haram.

Berita Terkait : Politik Imigrasi Dunia Islam (2)

Masih saja ada orang yang berusaha mengeliminir bahaya Covid-19 dengan berbagai alasan, misalnya alasan konspirasi, seolah-olah bikinan negara tertentu, dan mengajak masyarakat untuk tidak perlu mematuhi protokol kesehatan.

Ada juga yang memperkenalkan obat efektif mengobati virus corona padahal tanpa pernah dilakukan uji klinis. Segala upaya yang dilakukan untuk mengajak masyarakat agar tidak mematuhi protokl kesehatan yang ditetapkan pemerintah dan pemimpin umat beragama pantas dijatuhi hukuman. ***