Dark/Light Mode

Quick Count by Litbang Kompas
Anies & Muhaimin
%
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
%
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
%
Ganjar & Mahfud
Waktu |

Biar Nggak Berobat Di LN

Kapolri Doakan Muhammadiyah Punya RS Bertaraf Internasional

Kamis, 3 November 2022 15:58 WIB
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo (kanan) dalam acara peresmian RS Muhammadiyah Bandung Selatan, Kamis (3/11), bersama Ketua Umum Muhammadiyah Haedar Nashir (kedua kanan), pengusaha Yendra Fahmi (kedua kiri), dan Wapres RI ke-10 dan 12 HM Jusuf Kalla (kiri). (Foto: Istimewa)
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo (kanan) dalam acara peresmian RS Muhammadiyah Bandung Selatan, Kamis (3/11), bersama Ketua Umum Muhammadiyah Haedar Nashir (kedua kanan), pengusaha Yendra Fahmi (kedua kiri), dan Wapres RI ke-10 dan 12 HM Jusuf Kalla (kiri). (Foto: Istimewa)

RM.id  Rakyat Merdeka - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengapresiasi langkah Muhammadiyah, yang terus berupaya meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.

Hal ini disampaikan Sigit, saat menghadiri peresmian RS Muhammadiyah Bandung Selatan (RSMBS) di Kabupaten Bandung, Jawa Barat (Jabar), Kamis (3/11).

Rumah sakit ke-119 Muhammadiyah yang didirikan di lahan 1,1 hektare di Jalan Raya Laswi, Ciheulang, Ciparay itu memiliki Gedung Utama H Nafli Munaf dan Masjid Nyi Ayu Rina Adjrijanti.

"Kita berikan applause yang sangat luar biasa terhadap Muhammadiyah, yang terus concern dan fokus dalam bidang kesehatan masyarakat," kata Sigit dalam keterangannya, Kamis (3/11).

"Mengutip mantan Perdana Menteri Inggris Winston Churchill, warga negara yang sehat adalah aset terbesar yang dimiliki setiap negara," imbuhnya.

Baca juga : Yandri Susanto: Muhammadiyah Punya Andil Rawat Indonesia

Sigit bilang, fasilitas kesehatan yang memadai merupakan salah satu indikator negara maju. Di samping terjaminnya tingkat keamanan, rendahnya angka pengangguran, serta majunya sains dan teknologi.

Penyediaan fasilitas kesehatan yang memadai, merupakan bagian dari upaya mewujudkan SDM unggul menuju visi Indonesia Emas tahun 2045.

Menurut para ahli, Indonesia masih membutuhkan setidaknya 1.000 unit RS.

"Alhamdulillah, Muhammadiyah sedang mengawal dan sedang berkontribusi, untuk mewujudkan Indonesia Maju di tahun 2045," ujarnya.

Sigit berharap, usia harapan hidup di Indonesia, bisa terus meningkat.

Baca juga : PGRI Kukar Dorong Pembangunan Sekolah Bertaraf Internasional Di IKN

"Tahun 2017, ada di angka 72,9. Tahun 2021, di angka 73,5. Ini artinya, masyarakat bisa bertahan hidup, apabila fasilitas kesehatannya memadai. Ini menjadi harapan kita semua, untuk bisa menciptakan hal-hal yang seperti itu," tuturnya.

Di sisi lain, pembangunan fasilitas kesehatan yang memadai, setidaknya bisa menjawab arahan Presiden Jokowi terkait masih banyaknya warga negara Indonesia yang berobat ke luar negeri, baik itu Singapura, Amerika Serikat, Jepang, atau negara lainnya.

"Terjadi capital outflow yang bergeser ke luar negeri. Setelah dihitung per tahun, besarnya kurang lebih Rp 110 triliun. Makanya, kita berharap, Muhammadiyah bisa membangun rumah sakit bertaraf internasional," papar Sigit.

Dalam kesempatan tersebut, Sigit juga berterima kasih atas peran Muhammadiyah, dalam membantu penanganan pandemi. Sehingga, Indonesia menjadi negara kelima di dunia, yang penduduknya sudah disuntik vaksin Covid. 

Kapolri juga mengapresiasi upaya Muhammadiyah di bawah Ketua Umum Haedar Nashir, yang terus menjaga dan mengawal hal-hal yang sifatnya moderasi beragama.

Baca juga : Bamsoet Dan Mahfud Buka Konferensi Internasional MPR Dunia

"Ini harus kita rawat. Jangan sampai terpecah. Saya selalu sampaikan ke mana-mana, bahwa kita akan menghadapi tahun politik. Jangan sampai terjadi polarisasi. Persatuan dan kesatuan harus selalu dijaga, karena ini modal kita maju," beber Sigit.

Peresmian ini dihadiri Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir, Wakil Presiden ke-10 dan 12 HM Jusuf Kalla, Gubernur Jabar Ridwan Kamil, Yendra Fahmi yang merupakan donatur pembangunan RSMBS, Bupati Kabupaten Bandung Dadang Supriyatna, dan Kapolri 2015-2016 Jenderal Purnawirawan Badrodin Haiti.

Dari jajaran PP Muhammadiyah, tampak Sekjen Abdul Mu’ti, Dadang Kahmad, Anwar Abbas, serta beberapa perwakilan dari PP ‘Aisyiyah seperti Siti Noordjannah Djohantini, Siti Aisyah.

Selain itu, juga ada Ketua Komisi Yudisial Mukti Fajar, Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kemenag RI Hilman Latief, Direktur Utama PT Syarikat Cahaya Media/ Suara Muhammadiyah Deni Asy’ari, MA, PWM Jawa Barat, hingga para Rektor Muhammadiyah. ■

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.