Dewan Pers

Dark/Light Mode

Resmikan Masjid Raya Sheikh Zayed, Presiden Jokowi Dan Presiden MBZ Tanam Pohon Sala

Senin, 14 November 2022 07:02 WIB
Sesi foto bersama usai peresmian Masjid Raya Sheikh Zayed Solo, Senin (14/11). (Sumber: Tangkapan Layar)
Sesi foto bersama usai peresmian Masjid Raya Sheikh Zayed Solo, Senin (14/11). (Sumber: Tangkapan Layar)

Presiden Jokowi dan  Presiden Uni Emirat Arab (UEA) Sheikh Mohammed bin Zayed bin Sultan Al Nahyan alias MBZ menanam dua pohon sala di halaman Masjid Raya Sheikh Zayed Solo, Kelurahan Gilingan, Kecamatan Banjarsari, Solo, Senin (14/11).

Presiden Jokowi menyambut secara langsung kedatangan Presiden MBZ di Bandar Udara Internasional Adi Soemarmo untuk kemudian bersama-sama menuju masjid raya yang terletak di Kelurahan Gilingan, Kecamatan Banjarsari, Kota Solo tersebut.

Tiba di Masjid, Presiden Joko Widodo dan Presiden MBZ melaksanakan shalat sunah Tahiyatul Masjid terlebih dahulu. Selanjutnya, kedua kepala negara melakukan penandatanganan prasasti sebagai tanda peresmian masjid. Kegiatan dilanjutkan dengan penanaman pohon Sala di halaman masjid serta foto bersama. Setelah itu, keduanya meninggalkan area masjid secara bersama-sama.

Masjid Raya Sheikh Zayed Solo merupakan replika dari Masjid Sheikh Zayed Grand Mosque di Abu Dhabi, PEA. Pembangunan masjid yang merupakan hadiah dari MBZ ini dilakukan sejak Maret 2021 lalu.

Tampak hadir dalam kegiatan tersebut Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, dan Wali Kota Solo Gibran Rakabuming.

Asal Nama Solo

Seperti dikutip, eduwara.com, pohon Sala merupakan asal dari Kota Solo. Selain pendekatan taksonomi, perlu pendekatan lain misalnya sosiologis karena nama Sala selain merujuk kepada nama pohon juga kepada seorang tokoh desa perdikan yaitu Kyai Gedhe Sala.

Hal tersebut disampaikan Pengageng Keraton Solo KGPH Adipati Dipokusumo dalam Webinar Pohon Sala: Mencari Jati Diri Pohon Sala Sebagai Cikal Bakal Nama Kota Solo Berdasarkan Kajian Taksonomi dan Historis, Kamis (31/3).

“Kemungkinan besar nama desa di masa lalu diambil dari tanaman yang menjadi penanda desa. seperti yang umum terjadi di masyarakat Jawa yaitu Sanasewu, Kleca, Karangasem, Mojosongo, Pucangsawit, Kedung Lumbu, Kedawung, dan Semanggi,” kata dia.

Bahkan, menurut dia, tidak mudah untuk memastikan pohon mana yang disebut Sala yang menjadi cikal bakal nama Desa Sala. Bisa jadi yang dimaksud pohon Sala yaitu kepel watu, kleca, sawo kenitu (strapel), dan kuntobima

Namun, yang diyakini masyarakat Solo sebagai pohon Sala yaitu pohon kepel watu yang berada di Sitihinggil Ler, kompleks Keraton Solo.

Dipokusumo menambahkan perlu studi lanjut untuk memperkuat toponimi daerah berdasarkan tinjauan ilmiah atau taksonomi dan secara historis, sehingga pengertian mengenai pohon yang digunakan sebagai nama wilayah terkhusus pohon Sala bisa diungkapkan secara mendalam.

Dari Berbagai Sisi

Sementara itu, Ketua Forum Pohon Langka Indonesia Tukirin Partomihardjo mengatakan selain dikaitkan nama penguasa lokal Ki Gedhe Sala, pohon Sala bisa ditelisik dari berbagai sisi.

“Tahun 1960, GPH Adiwijaya dalam buku Nawawindu yang bersampul bunga pinus menjelaskan nama Sala merupakan nama pohon. Kemudian pemeluk Buddha saat Mataram Kuno berpendapat nama Sala berasal dari pohon Shal atau Shala yang bernama latin Shorea Robusta,” kata dia.

Sedikitnya, sambung Tukirin, jenis pohon yang terkait dengan nama Sala yaitu Shorea robusta, Couroupita guanensis, Pinus merkusiiShorea robusta berwujud besar, selalu hijau, tinggi mencapai 40 meter dengan diameter 100 cm. 

Dalam pemahaman Hindu, jenis tersebut dinamakan pohon Sal/Shala/Shaal oleh Dewa Wisnu yang berarti rumah. Di India nama itu sering dikacaukan dengan pohon Ashoka (Saraca indica).

Kemudian Couroupita guianensis merupakan jenis tumbuhan yang cepat besar dengan tinggi mencapai 30 meter dan diameter batang 70 cm. Kepel watu yang berada di kompleks Sitihinggil Lor Keraton Solo merupakan pohon jenis Couroupita guianensis.

“Sementara itu, Pinus merkusii merupakan pohon yang berukuran sedang dengan tinggi mencapai 25-45 meter. Diameter batang 100 cm serta daun berbentuk jarum dalam pasangan. Sebaran jenis ini banyak di Sumatera bagian utara, Kerinci Seblat, dan Gunung Talang,” ujar dia.

Guru Besar Ilmu Pencemaran Lingkungan FMIPA UNS Solo Prabang Setyono merajut benang merah bahwa nama Solo atau Sala menjadi semesta simbolik, maksudnya ketika ada masyarakat Wonogiri, Boyolali, atau daerah Solo Raya lain yang merantau jika ditanya asalnya maka akan menjawab Solo.

“Artinya kata Solo mempunyai imajiner dan perekat masyarakat. Hal ini menjadi pedoman dan magnet besar. Melihat peta atau administatif, tidak ada nama Solo namun adanya Kota Surakarta,” ujar dia.

Menurut dia, dari pembahasan yang sudah dilaksanakan, ada dua jenis pohon yang merujuk kepada pohon Sala yaitu Shorea robusta dan Couroupita guanensis. Lebih lanjut, penanaman pohon di Ibu Kota Nusantara baru-baru ini, jenis yang ditanam adalah Couroupita guanensis atau kepel watu. Sehingga jenis tersebut akan menjadi memori penyebutan untuk pohon Sala.

“Mau tidak mau ada satu titik simpul, ada dua yang mengerucut yaitu Shorea dan Couroupita. Seandaninya disuruh menyimpulkan, maka memilih yang sudah populer yaitu Couroupita atau kepel watu sebagai pohon Sala. Namun tidak serta merta menyalahkan jenis Sorea, tetapi mana yang populer,” pungkas dia. 

Berita Terkait : Presiden Jokowi Apresiasi Peranan Tokoh Agama

RM.id  Rakyat Merdeka -