Dewan Pers

Dark/Light Mode

Satu Abad NU, Pesan Jokowi: Gunakan Seni Budaya Sebagai Dakwah

Selasa, 10 Januari 2023 00:05 WIB
Presiden Jokowi hadiri Festival Tradisi Islam Nusantara, di Banyuwangi, Jawa Timur, Senin (9/1/ malam. (Foto: Humas Setkab/Oji)
Presiden Jokowi hadiri Festival Tradisi Islam Nusantara, di Banyuwangi, Jawa Timur, Senin (9/1/ malam. (Foto: Humas Setkab/Oji)

RM.id  Rakyat Merdeka - Jokowi menghadiri Festival Tradisi Islam Nusantara (FTIN), di Stadion Diponegoro, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur (Jatim) malam. Festival ini merupakan rangkaian dari Peringatan Satu Abad Nahdlatul Ulama (NU). 

Dalam sambutannya, Presiden mengajak seluruh umat Islam, khususnya warga NU untuk menggunakan seni dan budaya sebagai bagian dari dakwah.

“Saya mengajak umat Islam di seluruh penjuru tanah air, khususnya warga NU ikut menjaga dan melestarikan kekayaan budaya nusantara yang beragam, menggunakan seni budaya sebagai bagian dari dakwah dan syiar untuk membangun peradaban, membawanya tetap eksis dan mampu beradaptasi dengan kemajuan zaman di masa depan,” ujar Presiden Senin (9/1).

Berita Terkait : Moeldoko: Perlindungan Pekerja Migran Dari Rambut Sampai Kaki

Presiden menilai, seni dan budaya bukan hanya tontonan, tapi juga mengandung pesan tuntunan hidup untuk selalu mengingat keagungan Allah Swt. serta mengajak amar ma’ruf nahi munkar.

“Menghaluskan rasa, memperkuat toleransi serta moderasi dan menjaga keharmonisan dalam keberagaman, serta memperkuat sistem sosial dalam masyarakat kita nusantara,” imbuhnya.

Lebih lanjut Presiden menekankan, bangsa Indonesia harus belajar dari alim ulama di masa lalu, antara lain Wali Songo, yang memilih jalan kebudayaan dalam menjalankan dakwah dan syiar Islam.

Berita Terkait : Sandi Dan Gerindra Makin Renggang

“Membuat ajaran Islam bisa bersanding dan menjiwai kebudayaan-kebudayaan yang ada di daerah-daerah kita di tanah air yang beragam yang bermacam-macam dan memberikan kontribusi besar dalam membangun peradaban nusantara,” ucapnya.

Berkat kearifan para alim ulama tersebut, lanjut Kepala Negara, bangsa Indonesia yang memiliki keragaman suku, agama, bangsa, dan budaya dapat tetap kokoh, rukun, dan bersatu.

“Berkat kearifan alim ulama negara kita memiliki beragam seni budaya dengan corak keislaman yang kokoh yang telah beradaptasi dan mewarnai corak ragam kebudayaan Indonesia, memperkaya dan menjadikan kebudayaan kita semakin istimewa,” imbuhnya.

Berita Terkait : Kakang Janji Bayar Kepercayaan Luis Milla

Menutup sambutannya, Presiden menyampaikan apresiasi terhadap gelaran FTIN yang menampilkan dan memperkenalkan kembali kekayaan tradisi Islam nusantara sekaligus menggugah kepedulian dan kecintaan terhadap kekayaan budaya bangsa.

“Terima kasih kepada seluruh keluarga besar NU yang telah konsisten tetap istikamah mengambil peran sebagai penebar toleransi, penebar kesejukan dan keharmonisan, dan selalu mengedepankan ukhuwah islamiyah, selalu mengedepankan ukhuwah wathaniah, selalu mengedepankan ukhuwah basyariyah, dan berdiri terdepan dalam mengawal tegaknya NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia),” pungkasnya.■