Dark/Light Mode

Ini Penjelasan BPOM, Soal Produk Mi Instan Yang Mengandung Residu Pestisida Etilen Oksida

Kamis, 27 April 2023 22:17 WIB
Ilustrasi mie instan rebus (Foto: Istimewa)
Ilustrasi mie instan rebus (Foto: Istimewa)

RM.id  Rakyat Merdeka - Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) angkat bicara soal pemberitaan dan informasi di laman resmi Otoritas Kesehatan Kota Taipei, Taiwan, pada tanggal 24 April 2023 terkait hasil pengawasan produk mi instan asal Indonesia.

Bumbu produk mi instan merk Indomie Rasa Ayam Spesial produksi PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk, disebut mengandung residu pestisida Etilen Oksida (EtO), dan tidak sesuai dengan peraturan di Taiwan, sebesar 0,187 mg/kg (ppm).

Taiwan tidak memperbolehkan EtO pada pangan.

"Metode analisis yang digunakan oleh Taiwan FDA adalah metode penentuan 2-Chloro Ethanol (2-CE), yang hasil ujinya dikonversi sebagai EtO. Oleh karena itu, kadar EtO sebesar 0,187 ppm setara dengan kadar 2-CE sebesar 0,34 ppm," jelas BPOM dalam keterangannya, Kamis (27/4).

Indonesia telah mengatur Batas Maksimal Residu (BMR) 2-CE sebesar 85 ppm, melalui Keputusan Kepala BPOM Nomor 229 Tahun 2022 tentang Pedoman Mitigasi Risiko Kesehatan Senyawa Etilen Oksida.

Dengan demikian, kadar 2-CE yang terdeteksi pada sampel mi instan di Taiwan (0,34 ppm) masih jauh di bawah BMR 2-CE di Indonesia dan di sejumlah negara lain, seperti Amerika dan Kanada.

Baca juga : Ini Penjelasan AP I, Soal Insiden Senjata Api Di Bandara Sultan Hasanuddin Makassar

"Oleh karena itu, di Indonesia, produk mi instan tersebut aman dikonsumsi. Karena telah memenuhi persyaratan keamanan dan mutu produk sebelum beredar," imbuh pernyataan tersebut.

Sampai saat ini, Codex Alimentarius Commission (CAC), yang merupakan Organisasi Standar Pangan Internasional di bawah World Health Organization/Food and Agriculture Organization (WHO/FAO), belum mengatur batas maksimal residu EtO.

Beberapa negara pun masih mengizinkan penggunaan EtO sebagai pestisida.

Sebagai langkah antisipasi untuk melindungi kesehatan masyarakat, dan mencegah terjadinya temuan berulang terhadap produk sejenis yang berpotensi terhadap reputasi produk Indonesia, BPOM telah melakukan beberapa hal. Berikut rinciannya:

a. Menerbitkan Keputusan Kepala BPOM Nomor 229 Tahun 2022 tentang Pedoman Mitigasi Risiko Kesehatan Senyawa Etilen Oksida, sebagai upaya pro aktif pemerintah memberikan perlindungan masyarakat, dan acuan bagi pelaku usaha untuk segera melakukan mitigasi risiko.

b. Melakukan sosialisasi/pelatihan secara berkala kepada asosiasi pelaku usaha dan eksportir produk pangan, termasuk eksportir ke Taiwan, terkait peraturan terbaru yang berlaku di negara tujuan ekspor.

Baca juga : Gandeng PUI Salurkan Bantuan, Kapolri Ingatkan Jaga Persatuan-Kesatuan Umat

c. Mengusulkan EtO dan 2-CE sebagai priority list contaminant for evaluation by Joint FAO/WHO Expert Committee on Food Additives (JECFA).

BPOM memerintahkan pelaku usaha termasuk PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk untuk melakukan mitigasi risiko. Demi mencegah terjadinya kasus berulang dengan melakukan hal sebagai berikut:

a. Menjaga keamanan, mutu, dan gizi produk pangan olahan yang diproduksi dan diekspor. Serta memastikan bahwa produk sudah memenuhi persyaratan negara tujuan ekspor.

b. Memastikan penanganan bahan baku yang digunakan untuk seluruh produk baik lokal maupun ekspor, agar tidak tercemar EtO antara lain : memilih teknologi pengawetan bahan baku dengan menggunakan metode non fumigasi seperti sterilisasi uap pada pra-pengapalan; meminimalkan penggunaan bahan tambahan pangan yang mengandung residu EtO pada proses produksi; dan/atau menggunakan teknik pengolahan suhu tinggi untuk memastikan EtO menguap maksimal.

c. Melakukan pengujian residu EtO di laboratorium terakreditasi untuk persyaratan rilis produk ekspor, dan melaporkan kepada BPOM.

BPOM telah melakukan audit investigatif, sebagai tindak lanjut terhadap hasil pengawasan Otoritas Kesehatan Kota Taipei dan industri.

Baca juga : Ini Penjelasan Resmi LPSK, Soal Pencabutan Perlindungan Terhadap Richard Eliezer

BPOM juga telah melakukan langkah-langkah mitigasi risiko, untuk memastikan residu EtO memenuhi ketentuan. Antara lain mengidentifikasi bahan baku yang potensial mengandung residu EtO, menetapkan persyaratan CoA residu EtO pada bahan baku impor, menetapkan persyaratan evaluasi pemasok tidak menggunakan EtO untuk bahan baku lokal, dan melakukan pengujian residu EtO di laboratorium internal yang terakreditasi. Sebagai bagian dari monitoring rutin kesesuaian spesifikasi bahan baku, baik di sarana produksi atau untuk rilis produk ekspor.

BPOM secara terus-menerus melakukan monitoring dan pengawasan pre- dan post-market terhadap sarana dan produk yang beredar. Termasuk, inspeksi implementasi Cara Produksi Pangan Olahan yang Baik (CPPOB) di sarana produksi.

Serta pelaksanaan sampling dan pengujian produk di peredaran, untuk melindungi kesehatan masyarakat dan menjamin produk yang terdaftar di BPOM dan beredar di Indonesia aman dikonsumsi.

BPOM mengimbau masyarakat untuk selalu menjadi konsumen cerdas dalam memilih produk pangan. Selalu ingat “Cek KLIK” (Cek Kemasan, Label, izin Edar, dan Kedaluwarsa) sebelum membeli atau mengonsumsi produk pangan. â– 

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.