Dark/Light Mode

Quick Count by Litbang Kompas
Anies & Muhaimin
25.23%
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58.47%
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16.30%
Ganjar & Mahfud
Waktu Update 20/02/2024, 00:17 WIB | Data Masuk 100%

Pengamat: Pancasila Kekuatan Hadapi Kemiskinan

Selasa, 30 Juni 2020 18:21 WIB
Seminar nasional PARA Syndicate yang bertajuk Pancasila: Membangun Karakter dan Janji Bernegara-Sila Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia.
Seminar nasional PARA Syndicate yang bertajuk Pancasila: Membangun Karakter dan Janji Bernegara-Sila Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia.

RM.id  Rakyat Merdeka - Pancasila adalah kekuatan pengatur terbesar untuk menghadapi semua permasalahan dari zaman dahulu hingga sekarang, globalisasi, dan kemiskinan.

Hal tersebut dikatakan Ketua Rumah Karakter Bangsa, Mohamad Sobary pada acara seminar nasional yang digelar PARA Syndicate yang bertajuk "Pancasila: Membangun Karakter dan Janji Bernegara-Sila Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia", Selasa (30/6). Seminar ini dihadiri lebih 100 peserta.

Baca juga : Moneytory, Asisten Pencatat Laporan Keuangan Dari Jenius

Untuk mengatasi kemiskinan yang banyak dialami masyarakat saat ini caranya dengan meningkatkan rasa kemanusiaan sebagai penerapan nilai-nilai Pancasila. "Terhadap sesama dengan menjaga nilai kearifan lokal yang sudah ada," tegas Sobary.

Terkait kemiskinan struktural, kata dia, solusinya dengan menghapuskan sekat-sekat di masyarakat.

Baca juga : Kementan: Kebutuhan Pangan Hingga Desember Mendatang Dalam Kondisi Aman

"Pembatas dari agama, ras, suku, dan lain sebagainya. Harus disadari kita itu sama," tukas Sobary. 

Senada disampaikan Pengajar Departemen Ilmu Politik FISIP Unair, Airlangga Pribadi. "Kearifan lokal yang sudah ada sejak dahulu seperti gotong royong dan saling membantu dalam segala masalah, seharusnya dapat mengisi kekosongan saat ini," ujarnya. 

Baca juga : Pengamat: Isu Komunis Di RUU HIP Suuzon Dan Imajinatif

Airlangga menjelaskan, Indonesia itu berbasis nusantara dimana desa sebagai akar harus kembali menjadi fokus perhatian. "Jika tidak, maka masyarakat akan melakukan urbanisasi dan yang akan terjadi masyarakat tidak akan peduli dengan desanya sendiri," selorohnya. 

Kesinambungan dengan konsep gotong royong dan menghidupkan kembali koperasi dinilai Airlangga sebagai solusi untuk mengatasi kemiskinan. [GO]

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.