Dark/Light Mode

Agar Tetap Survive Selama Masa Pandemi

Menkes BGS: Industri Perlu Protokol Kesehatan Baru

Minggu, 17 Januari 2021 05:06 WIB
Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin, dalam Focus Group Discussion (FGD) Rakyat Merdeka yang mengangkat tema “Vaksin Disuntikkan, Prokes Wajib Dijalankan”, Jumat (15/1) malam.(Dok : Rakyat Merdeka).
Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin, dalam Focus Group Discussion (FGD) Rakyat Merdeka yang mengangkat tema “Vaksin Disuntikkan, Prokes Wajib Dijalankan”, Jumat (15/1) malam.(Dok : Rakyat Merdeka).

RM.id  Rakyat Merdeka - Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin menilai, industri-industri mesti beradaptasi selama pandemi Covid-19. Perlu ada protokol kesehatan yang baru untuk masing-masing industri, agar bisa terus hidup.

Hal itu disampaikan Budi dalam Focus Group Discussion (FGD) Rakyat Merdeka yang mengangkat tema “Vaksin Disuntikkan, Prokes Wajib Dijalankan”, Jumat (15/1) malam. “Kalau nggak ada (protokol kesehatan yang baru), industri bisa mati,” ujar Menteri yang akrab disapa BGS itu dalam acara yang dipandu Direktur Rakyat Merdeka, Kiki Iswara.

Berita Terkait : Pembatasan Masuk Indonesia Dari Luar Negeri Sudah Tepat

Dia mencontohkan, industri perhubungan udara berubah total sejak peristiwa serangan teroris terhadap menara kembar World Trade Centre (WTC) di New York, Amerika Serikat, pada 11 September 2001, yang dikenal dengan tragedi 9/11.

Pemeriksaan di bandara pasca serangan itu jadi lebih ketat. Datang ke bandara pun harus lebih awal karena proses pe­meriksaannya lama. “Suruh buka sepatu lah, di-scan lah, barangnya diobok-obok, datang ke bandara mesti lama, transit juga susah,” tutur eks Direktur Utama PT Inalum ini.

Berita Terkait : Ingatkan 3M Dengan Lagu Dangdut Iman-Aman-Imun

Itu berlaku di seluruh dunia dan bagi miliaran orang yang hendak bepergian setiap harinya. Akhirnya, seiring waktu ber­jalan, orang menganggap hal itu sebagai sesuatu yang biasa. Perubahan pola bisnis transpor­tasi udara pun berhasil.

Kini, peristiwa besar terjadi lagi, Covid-19. Kali ini, tak hanya berdampak pada transportasi udara. Tapi pada semua industri. Industri-industri ini harus ber­adaptasi dalam kondisi sekarang.

Berita Terkait : Inilah Proses Pelaksanaan Imunisasi Covid-19

“Sebelum pandemi begini, setelahnya begini. Nah ‘setelah­nya’ itu mesti dibikin protokol­nya. Masing-masing teman-teman di industri yang bisa. Tapi, mesti bekerja sama dengan kita (Kemenkes). Yang leading orang kesehatan sekarang,” kata mantan Direktur Utama Bank Mandiri itu.
 Selanjutnya