Dark/Light Mode

Quick Count by Litbang Kompas
Anies & Muhaimin
25.23%
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58.47%
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16.30%
Ganjar & Mahfud
Waktu Update 20/02/2024, 00:17 WIB | Data Masuk 100%

Temui Korban Gempa Malang Dini Hari

Risma: Yang Sabar Ya

Senin, 12 April 2021 06:15 WIB
Menteri Sosial Tri Rismaharini (kiri) berbincang dengan Bupati Lumajang, Thoriqul Haq (kedua kanan) ketika meninjau lokasi terdampak gempa di Desa Kali Uling, Lumajang, Jawa Timur, kemarin. Dalam kunjungannya, Risma memberikan bantuan kepada warga yang terdampak gempa, dan meminta pemerintah setempat segera mencari lokasi yang aman untuk dibangun posko pengungsian. (Foto : ANTARA FOTO/Zabur Karuru/rwa).
Menteri Sosial Tri Rismaharini (kiri) berbincang dengan Bupati Lumajang, Thoriqul Haq (kedua kanan) ketika meninjau lokasi terdampak gempa di Desa Kali Uling, Lumajang, Jawa Timur, kemarin. Dalam kunjungannya, Risma memberikan bantuan kepada warga yang terdampak gempa, dan meminta pemerintah setempat segera mencari lokasi yang aman untuk dibangun posko pengungsian. (Foto : ANTARA FOTO/Zabur Karuru/rwa).

RM.id  Rakyat Merdeka - Usai membantu korban banjir di NTB dan NTT, Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini geser ke Lumajang, Jawa Timur, membantu korban gempa Malang.

Risma meminta Bupati Lumajang Thoriqul Haq untuk mengevakuasi warga kor­ban gempa Malang ke tempat yang lebih aman untuk mengantisipasi gempa susulan.

Risma terjun memantau lokasi terdampak gempa dan menemui korban gempa Malang di Lumajang, kemarin dini hari.

Risma langsung menyapa korban gempa dan membagikan bantuan. “Yang sabar ya bapak ibu. Mudah-mudahan situasi segera pulih,” kata Risma.

Baca juga : Pulang Dari NTT, Risma Langsung Temui Korban Gempa Malang Dan Lumajang

Risma menemui pengungsi untuk memastikan kebutuhan dasar mereka terpenuhi.

Kementerian Sosial bergerak cepat setelah bencana terjadi melalui Taruna Siaga Bencana (Tagana).

Sebanyak 700 personel Tagana diterjunkan ke lokasi gempa yang mengguncang Malang. Tagana yang diterjunkan berasal dari 10 kabupaten/kota se Jawa Timur.

Mereka melaksanakan empat tugas yaitu membantu evakuasi korban, membangun selter, mendirikan dapur umum dan menyelenggarakan layanan du­kungan psikososial.

Baca juga : BNPB: Jumlah Korban Gempa Malang Bertambah Jadi 7 Orang, 300 Rumah Rusak

Risma mengatakan, evakuasi warga korban gempa Malang bisa diprioritaskan terutama bagi warga yang bermukim di bawah tebing.

“Sebaiknya memang warga di luar rumah, karena rumah mereka di bawah tebing dan tidak memungkinkan untuk ditempati, khawatir nanti akan terjadi gempa susulan,” katanya.

Risma mengatakan, warga yang tinggal di bawah tebing berisiko terdampak tanah long­sor jika gempa susulan terjadi.

Risma pun siap mendukung penyediaan prasarana untuk pengungsian warga.

Baca juga : BNPB: Gempa Malang Tewaskan 6 Orang, 1 Luka Berat

Dia telah menginstruksikan pembangunan segera tenda-tenda pengungsian dan dapur umum untuk membantu warga terdampak gempa Malang.

Seperti diketahui gempa berkekuatan magnitudo 6,1 meng­guncang selatan Kabupaten Malang, Jawa Timur, Sabtu (10/4). Guncangan dan dampak gempa dirasakan di berbagai kota di Jawa Timur dan sebagian Jawa Tengah.

Gempa terjadi pada pukul 14:00:15 WIB. Sementara, lokasi gempa terletak pada koordinat titik 8,95 lintang Selatan (LS) dan 112,48 bujur Timur (BT). Atau lebih tepatnya terjadi pada 90 km barat daya, Kabupaten Malang, Jawa Timur. Gempa berada di kedalaman 25 kilometer. [QAR]

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.