Dark/Light Mode

Bamsoet Dorong Pembangunan Museum Mobil Klasik

Jumat, 9 April 2021 00:17 WIB
Ketua MPR Bambang Soesatyo (keempat kanan) saat menerima Perhimpunan Penggemar Mobil Kuno Indonesia, di Jakarta, Kamis (8/4). (Foto: Istimewa)
Ketua MPR Bambang Soesatyo (keempat kanan) saat menerima Perhimpunan Penggemar Mobil Kuno Indonesia, di Jakarta, Kamis (8/4). (Foto: Istimewa)

RM.id  Rakyat Merdeka - Ketua MPR sekaligus Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) Bambang Soesatyo mengajak Perhimpunan Penggemar Mobil Kuno Indonesia (PPMKI) bergotong royong bersama IMI membangun museum mobil klasik. Bekerja sama dengan Pemprov Jawa Barat memanfaatkan lahan di daerah Jatinangor, serta memanfaatkan pengembangan kawasan Kota Tua, DKI Jakarta, bekerja sama dengan Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC).

Politisi yang akrab disapa Bamsoet ini menerangkan, jumlah anggota PPMKI tercatat mencapai seribu orang lebih, dengan koleksi mobil klasik mencapai 8 ribu unit. Di antaranya terdapat 23 mobil kepresidenan yang pernah dipakai Presiden Soekarno, Soeharto, BJ Habibie, dan lainnya. 

Berita Terkait : Atasi Covid-19, Bamsoet Dorong Peningkatan Ketersediaan Laboratorium Kesehatan

“Keberadaan Museum Mobil Klasik bisa dimanfaatkan anggota PPMKI menitipkan mobil klasik miliknya untuk dirawat dan di display dalam museum. Mengingat tidak semua anggota memiliki lahan parkir yang memadai di kediamannya. Selain menjadi tujuan wisata otomotif yang menghasilkan nilai ekonomi, sekaligus menjadi wadah edukasi bagi masyarakat," ujarnya, saat menerima Perhimpunan Penggemar Mobil Kuno Indonesia (PPMKI), di Ruang Kerja Ketua MPR, di Jakarta, Kamis (8/4).

Pengurus PPMKI yang hadir antara lain Ketua Umum Ronny Arifudin, Marsekal Madya TNI-AU (Purn) Suprihadi, Sulaiman, Oong Setiamanah, Benny Hidayat, Bambang RE, serta Andri Sutisna.

Berita Terkait : Bamsoet Dorong Percepatan Reforma Agraria

Ketua DPR ke-20 ini turut mengapresiasi keberadaan PPMKI yang berdiri sejak 13 November 1979, hingga kini tetap konsisten mendukung pengembangan wisata daerah melalui kegiatan touring. Antara lain menempuh rute Jakarta-Aceh, keliling Kalimantan, Makasar-Manado, Jakarta-Labuan Bajo-Timor Leste, hingga Jakarta-Brunei Darussalam.

"Tidak lupa melaksanakan dan mengkampanyekan keselamatan dan ketertiban berlalu lintas. Serta mensupport ekonomi kreatif dengan membuka dan memperbesar lapangan kerja untuk para montir, builder, bengkel, hingga UMKM pengadaan sparepart," kata Bamsoet.

Berita Terkait : Tinjau Sirkuit Mandalika Bareng Bamsoet, Bos Dorna Dan FIM Acungkan 2 Jempol

Wakil Ketua Umum KADIN Indonesia menambahkan, IMI juga sedang mengupayakan agar Indonesia memiliki peraturan/legalitas yang jelas tentang kendaraan modifikasi, baik motor maupun mobil. Sehingga para modifikator memiliki acuan yang jelas dalam memodifikasi kendaraannya agar bisa legal digunakan di jalan raya.

"Bidang usaha modifikasi otomotif termasuk dalam turunan lima sektor bidang manufaktur yang mendapat prioritas pengembangan dari Presiden Joko Widodo dalam mempersiapkan Indonesia memasuki era Revolusi Industri 4.0. Usaha modifikasi otomotif juga termasuk salah satu sektor usaha di UMKM yang mampu membuka banyak lapangan kerja sekaligus menggairahkan perekonomian nasional," pungkas Bamsoet. [USU]