Dark/Light Mode

Hasil Rekapitulasi KPU
Pemilu Presiden 2024
Anies & Muhaimin
24,9%
40.971.906 suara
24,9%
40.971.906 suara
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58,6%
96.214.691 suara
58,6%
96.214.691 suara
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16,5%
27.040.878 suara
16,5%
27.040.878 suara
Ganjar & Mahfud
Sumber: KPU

Elektabilitasnya Disalip Perindo, Begini Kata PAN

Kamis, 28 April 2022 10:00 WIB
Ketua DPP PAN Saleh Daulay. (Foto: Ist)
Ketua DPP PAN Saleh Daulay. (Foto: Ist)

RM.id  Rakyat Merdeka - Partai Amanat Nasional (PAN) menghormati hasil survei Indikator Politik Indonesia (IPI) yang menyebut elektabilitas PAN di Pemilu 2024 berada di bawah Partai Perindo. Namun PAN mempertanyakan metode statistik yang dipergunakan IPI dalam hasil surveinya. 

"Secara akademik kami mengapresiasi hasil survei itu. Meskipun, ada banyak tanda tanya yang terselip," kata Ketua DPP PAN Saleh Daulay dalam keterangannya, Kamis (28/4).

Pada hasil survei IPI, ada enam partai politik yang lolos ambang batas parlemen empat persen jika Pemilu digelar hari ini. PAN yang saat ini menghuni DPR diprediksi tidak lolos, bahkan elektabilitasnya kalah dari Perindo. 

Baca juga : Elektabilitas Erick Naik Signifikan

"Sejauh yang kami tahu, mereka juga tidak bisa menjelaskan mengapa hasil survei yang mereka lakukan selalu jauh berbeda dari perolehan PAN pada Pemilu. Katanya, pakai metode yang sudah teruji. Tapi hasilnya tidak benar. Ini yang salah yang mana? Metodologinya atau apa?" ujar Saleh, kebingungan. 

Jelasnya, tambah Saleh, pihaknya tidak punya waktu untuk menggali lebih dalam perhitungan survei yang dilakukan lembaga survei besutan Burhanuddin Muhtadi itu. "Kami orang partai. Tidak punya waktu untuk menelusuri metodologi yang mereka pakai. Posisi kami, ya menerima hasil survei itu dengan sejumlah catatan kritis," ungkapnya. 

Selain itu, menurut Ketua Fraksi PAN DPR itu, selama ini partainya jarang sekali melakukan survei yang diekspos ke publik. Anehnya, hasil survei yang Saleh klaim tidak netral selalu diumumkan ke publik. "Nah, di survei itu PAN dipatok di angka yang sangat jauh dari hasil-hasil Pemilu sebelumnya. Dan selalu begitu," tegas dia. 

Baca juga : Pembangkit Hidro Jadi Andalan RI Capai Energi Bersih, Ini Strategi PLN

"Kalau ditanya, mengapa hasilnya jauh dari kenyataan, jawabannya hasil survei dinamis. Ada margin error, ditentukan oleh undecided voters, dan tergantung kinerja caleg. Kalau begitu jawabannya, mengapa masih perlu ada survei? Hasilnya kan banyak yang melenceng?" tekan politisi asal Sumatera Utara itu. 

Kendati demikian, pihaknya tetap akan menjadikan hasil survei sebagai referensi. Tujuannya ntuk memperbaiki diri dan meningkatkan kinerja seluruh anggota. "Kami yakin bahwa kerja keras pasti tidak akan mengkhianati hasil," papar anggota Komisi IX DPR itu. 

Sebelumnya, Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi menyebut surveinya melibatkan populasi berusia 17 tahun ke atas atau sudah menikah yang memiliki hak pilih. Penarikan sampel menggunakan metode multitasge random sampling dengan total responden 1.220 orang. 

Baca juga : Osvaldo Bertahan Di Persija Jakarta

Margin of error atau toleransi kesalahan survei sebesar kurang lebih 2,9 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen. Sampel berasal dari seluruh provinsi di Indonesia dengan teknik wawancara tatap muka langsung. [UMM]

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.