Dewan Pers

Dark/Light Mode

Ekonom: BUMN Perlu Turun Tangan Atasi Minyak Goreng

Kamis, 23 Juni 2022 18:47 WIB
Ilustrasi stok minyak goreng curah di sebuah agen. (Foto: Rizki Syahputra/RM.id)
Ilustrasi stok minyak goreng curah di sebuah agen. (Foto: Rizki Syahputra/RM.id)

RM.id  Rakyat Merdeka - Permasalahan minyak goreng yang terjadi saat dinilai dapat diatasi oleh Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Menyusul peran BUMN saat ini cukup signifikan menyelesaikan sejumlah persoalan industri, terutama yang menyangkut pengelolaan sumber daya alam dan kepentingan publik. 

Pengamat Ekonomi Gunawan Benjamin mengatakan Pemerintah membutuhkan formula pasti dan sistematis untuk menyelesaikan kenaikan harga minyak goreng, terutama minyak goreng curah untuk rakyat.

Alasannya, ancaman kenaikan harga dan kelangkaan produk sangat berpotensi terjadi lagi ke depan, jika perdagangan diserahkan sepenuhnya kepada mekanisme pasar.

Berita Terkait : Aksi Nyata Zulhas Turunkan Harga Migor Ditunggu Lho

"Indonesia memiliki BUMN yang dapat mengatasi masalah mulai dari hulu hingga distribusi minyak goreng. BUMN bisa bertindak lebih. Perlu ada solusi dari BUMN untuk mengatasi masalah minyak goreng ini," jelas Gunawan Benjamin dalam keterangannya, Kamis (23/6).

Gunawan menjelaskan, selain sebagai perusahaan yang berorientasi bisnis, BUMN harus dapat menyediakan barang dan jasa ekonomis bagi masyarakat, serta mengelola sumber daya alam. Gejolak harga minyak goreng saat ini dan potensinya di masa mendatang, merupakan salah satu momentum bagi BUMN untuk aktif membantu Pemerintah dalam menata kebijakan perekonomian.

Selain memang fungsinya, Gunawan menambahkan, dalam beberapa terakhir, sejak dijabat oleh Menteri BUMN Erick Thohir, BUMN telah berhasil mengatasi berbagai masalah baik ditingkat korporasi, maupun mencegah dampak negatifnya terhadap industri.

Berita Terkait : PAN Pede, Zulhas Bisa Sukses Turunkan Harga Minyak Goreng Cs

Pemerintah menargetkan harga eceran tertinggi minyak goreng curah di level Rp 14.000 per liter, tetapi harga minyak goreng yang dijual di pasar tradisional rata-rata dikisaran Rp 18.500 hingga Rp 19.500 per liter.  Kenaikan harga ini, telah memangkas pendapatan pelaku industri mikro dan menggerus daya beli rumah tangga kalangan bawah.

Lebih jauh, Gunawan memaparkan, BUMN sebelumnya sudah menyelesaikan kasus-kasus cukup besar dan mampu mendukung stabilitas ekonomi. Dalam permasalahan minyak goreng, tambahnya lagi, peran BUMN sangat dibutuhkan.

Dia mencontohkan masalah PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) yang selama ini merugi telah melakukan perbaikan strategi bisnis secara-besar-besaran, termasuk Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) yang diyakini akan memperbaiki kinerja keuangan perusahaan. Perbaikan kinerja keuangan disusul dengan perbaikan layanan yang diterima masyarakat, serta mendorong pertumbuhan industri penerbangan Indonesia. 

Berita Terkait : Jepang Ancam Pulangkan Turis Asing Yang Ogah Pakai Masker

Selain itu, gebrakan perbaikan standardisasi operasional dan komersial menjadi salah satu fokus inisiatif strategis BUMN PT Pelindo (Persero) setelah merger pada Oktober 2021 lalu juga sangat signifikan mengurangi biaya logistik di Indonesia yang saat ini masih di sekitar 23 persen terhadap PDB berdasarkan data World Bank.

PTPN Group juga akhirnya mencetak rekor keuntungan pada tahun 2021. Holding PT Perkebunan Nusantara III (Persero) berhasil membukukan laba bersih Rp 4,6 triliun atau naik 508 persen di tahun 2021. Perbaikan kinerja diperoleh setelah perusahaan melakukan transformasi bisnis sejak tahun 2020.

Perbaikan keuangan PTPN Group diyakini akan mampu mendukung pengembangan industri tanaman perkebunan, seperti sawit, gula, karet, teh dan sejumlah tanaman lain, serta berdampak positif bagi perekonomian nasional. ■