Dewan Pers

Dark/Light Mode

Berkat Listrik PLN, Petani Buah Naga di Sinjai Raup Cuan Berlipat-lipat 

Minggu, 14 Agustus 2022 09:27 WIB
Dari peningkatan produktivitas kebun buah naga, Lukman pun berhasil membiayai anak pertamanya hingga lulus S2 di Kota Makassar
Dari peningkatan produktivitas kebun buah naga, Lukman pun berhasil membiayai anak pertamanya hingga lulus S2 di Kota Makassar

RM.id  Rakyat Merdeka - Nyala ratusan bohlam menerangi kebun buah naga di Bumi Panrita Kitta. Siapa sangka, terang bohlam mendatangkan cuan berlipat bagi pemilik kebun.

Buah naga menjadi salah satu yang paling diminati masyarakat Indonesia. Tidak hanya karena memiliki tekstur lembut dan rasa manis, tapi juga kandungan nutrisi buah naga yang memiliki banyak manfaat untuk kesehatan.  

Sebagai negara tropis, Indonesia menjadi salah satu negara penghasil buah naga. Ada banyak wilayah berpotensi untuk dijadikan sebagai lokasi untuk berkebun buah naga. Salah satunya Kabupaten Sinjai, Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel).  

Di Sinjai, buah naga tumbuh subur pada periode bulan September hingga April, sehingga menjadi peluang meraup rupiah bagi masyarakat.  

Lukman, salah seorang pemilik kebun buah naga, mengaku fokus mengelola kebun seluas 1 hektare ini untuk menghidupi keluarga. Pria berusia 53 tahun itu, mengaku dalam musim panen yang berlangsung pada Oktober sampai April, biasanya memanen hingga 5 ton buah naga setiap bulan.  

Berita Terkait : Perkuat Kas Pertamina, Pemerintah Bayar Kompensasi Rp 64.5 T

Padahal, harga buah naga mencapai Rp 10 ribuan per kilogram (kg). Hasil panen buah naga dari kebunnya, lanjut Lukman, tidak hanya dikirim ke Makassar, tetapi juga ada yang diekspor hingga Malaysia.  

"Musim panen raya itu mulai Oktober sampai April, saat panen setiap bulan bisa dapat 5 ton. Saya antar sendiri ke Makassar," ujarnya.  

Hanya saja, cerita manis tersebut terjadi pada periode tertentu, sementara setelah musim panen usai kebun buah naga milik Lukman tidak produktif.

Digambarkan, total Lukman hanya dapat menghasilkan panen buah naga sebanyak 200 kg di luar musim puncak dengan pendapatan maksimal Rp 4 jutaan.  

Melihat situasi ini, PLN Unit Induk Wilayah Sulawesi Selatan, Tenggara dan Barat (UIW Sulselrabar) menginisiasi program bertajuk 'Cahaya untuk Sang Naga' yang merupakan wujud komitmen untuk terus mendorong Electrifying Agriculture.   

Berita Terkait : Bamsoet Apresiasi 76 Tahun Pengabdian BIN Jaga Kedaulatan Bangsa

Melalui program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL), PLN memberikan bantuan dalam bentuk 500 bohlam kepada petani guna meningkatkan produktivitas buah naga di Desa Sukamaju, Kecamatan Tellulimpoe, Kabupaten Sinjai. Cahaya lampu yang dipasang membantu buah naga berbunga dan berbuah di luar musimnya.  

Program ini pun langsung dinikmati oleh Lukman. Saat ini, Lukman menerangi kebun buah naga miliknya sekitar 8 hingga 9 jam per hari selama 20 hari setiap bulan.

Adapun, selama periode tersebut, Lukman biasanya membayar biaya listrik senilai Rp 12 juta.

  Jika dikalkulasi, maka biaya operasional untuk menerangi kebun buah naga tidak seberapa. Mengingat, dengan bantuan ratusan bohlam yang diberikan PLN, Lukman bisa panen buah naga hingga empat kali di luar musim.

 “Per kilo harga buah naga lebih mahal di luar musim karena produksi kurang. Hanya saya saja yang bisa panen karena pakai bohlam. Harganya bisa sampai Rp20 ribu ke atas. Sedangkan kalau saat musim hanya Rp 10 ribuan saja,” jelasnya.  

Berita Terkait : Ketum KONI Pusat: Pembinaan Olahraga Harus Bertahap Dan Berkelanjutan

Berkat terang bohlam dari PLN, Lukman bisa panen di luar musim. Satu kali panen, kebun buah naga milik Lukman dapat menghasilkan 500 kg hingga 700 kg dengan pendapatan sekitar Rp 10 juta hingga Rp 14 juta.  

Dengan begitu, Lukman mampu memperoleh total cuan Rp 40 juta hingga Rp 56 juta di luar musim karena mampu melakukan panen hingga empat kali berkat bohlam.

Dari peningkatan produktivitas kebun buah naga, Lukman pun berhasil membiayai anak pertamanya hingga lulus S2 di Kota Makassar.