Dewan Pers

Dark/Light Mode

Apical Bersama IDH Teken MoU Program “Sustainable Living Village” di Aceh Singkil

Kamis, 19 Januari 2023 15:29 WIB
Apical Bersama IDH Teken MoU Program “Sustainable Living Village” di Aceh Singkil

RM.id  Rakyat Merdeka - Apical, bersama dengan Yayasan Inisiatif Dagang Hijau (IDH), telah resmi menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) untuk mempromosikan Produksi, Perlindungan, dan Inklusi (PPI) Compact di Kabupaten Aceh Singkil. Target PPI Compact akan tercapai terutama melalui pelaksanaan salah satu program utama yaitu Program Sustainable Living Village (SLV) atau Desa Hidup Berkelanjutan.

Nota kesepahaman tersebut merupakan komitmen bersama untuk mendorong dampak sosial yang positif bagi masyarakat dan lingkungan, dan menandai dimulainya kemitraan selama tiga (3) tahun. MoU tersebut ditandatangani oleh Program Director IDH, Nassat Idris dan Director of Sustainability Apical Group, Bremen Yong Kin Kong. Penandatanganan MoU tersebut disaksikan oleh Drs. Azmi, MAP, Sekretaris Daerah Kabupaten Aceh Singkil, dan Kepala Bappeda Aceh Singkil, Ahmad Rivai, SH.

Berita Terkait : Airlangga Dorong Akselerasi Green Economy Dan Sustainable Forest Management

“Pemerintah Aceh Singkil menyambut baik dan mengapresiasi seluruh pihak yang terliibat – IDH Apical, serta komunitas – yang telah menginisiasi dan berperan aktif pada program SLV ini. Kami berharap program ini dapat membantu peningkatan sosial ekonomi bagi masyarakat Aceh Singkil,” jelas Drs. Azmi, MAP, Sekda Kabupaten Aceh Singkil.

Program SLV juga berupaya untuk mengentaskan kemiskinan, mengangkat dan membina masyarakat dengan mendorong inklusi dan meningkatkan mata pencaharian sekaligus memastikan kelestarian lingkungan. Inisiatif yang disesuaikan dengan komunitas yang berbeda akan dikembangkan dengan tujuan meningkatkan pembangunan kapasitas dan pemberdayaan masyarakat dengan berkolaborasi dengan mitra lokal – Yayasan Ekosistem Lestari dan Forum Konservasi Leuser.

Berita Terkait : Setan Merah Tantang Villarreal Di Final

“Kami sangat bersyukur diberikan kesempatan untuk berkolaborasi dengan IDH dan masyarakat untuk mengimplementasikan program yang disesuaikan dengan kebutuhan khusus masyarakat setempat. Kami memahami bahwa komunitas yang berbeda memiliki kebutuhan yang berbeda dan bahwa program CSR bukanlah satu ukuran untuk semua. Dengan SLV, kami berharap dapat mengentaskan kemiskinan, meningkatkan dan memelihara mata pencaharian masyarakat dengan menjembatani kesenjangan pengetahuan dan peningkatan kapasitas,” kata Director of Sustainability Apical Group, Bremen Yong.

IDH dan APICAL memiliki kesepahaman untuk mengembangkan kemitraan dalam proyek co-funding untuk mempromosikan PPI Compact dengan program SLV sebagai pilar utama. Compact, yang telah dilaksanakan di Aceh Tamiang, terbukti menjadi model efektif yang terukur dalam mendukung inisiatif Provinsi Aceh untuk mempromosikan kelapa sawit berkelanjutan di dua belas kabupaten sumber di Aceh.

Berita Terkait : “Tampang Grobogan” Bakal Diramein Lagi?

“Upaya untuk memastikan kelestarian lingkungan, dan keadilan sosial dan ekonomi sangat penting dalam mendorong perubahan jangka panjang yang positif yang akan berdampak pada lingkungan yang lebih baik dan pendapatan yang lebih baik. Kami berharap dapat bekerja sama dengan Apical sebagai bagian dari koalisi dalam mempromosikan kelapa sawit berkelanjutan dengan fokus pada inklusi petani kecil. Proyek inisiatif ini akan diperluas untuk berkontribusi pada target Provinsi kelapa sawit berkelanjutan,” tambah Nassat Idris.

Program SLV difokuskan untuk memelihara masyarakat dengan memberdayakan mata pencaharian melalui penciptaan dampak lingkungan yang positif, menjembatani kesenjangan pengetahuan dan menghasilkan peluang sosial ekonomi untuk mengurangi kesenjangan kesenjangan dalam masyarakat. “Kami berencana meluncurkan program yang dibuat khusus di bawah inisiatif SLV di beberapa komunitas Aceh pada Q2 di tahun 2023, dengan tujuan mendukung 30 desa melalui program tersebut pada tahun 2030,” tambah Bremen Yong. ■