Dark/Light Mode

Penanganan Corona

Jokowi Terusik Kritik

Jumat, 22 Januari 2021 08:02 WIB
Presiden Jokowi berjalan ke podium saat akan berpidato secara virtual, di acara Kompas100 CEO Forum, dari Istana Negara, Jakarta, kemarin. (Foto: Instagram/jokowi)
Presiden Jokowi berjalan ke podium saat akan berpidato secara virtual, di acara Kompas100 CEO Forum, dari Istana Negara, Jakarta, kemarin. (Foto: Instagram/jokowi)

RM.id  Rakyat Merdeka - Presiden Jokowi biasanya kalem dalam menyikapi kritikan. Namun, dalam urusan penanganan Corona, Jokowi sedikit terusik dengan orang-orang yang suka berisik. Kepada para pengkritik, Jokowi nyentil. Dia bilang, bicara itu mudah, tapi mempraktikkannya itu sulit.

Sentilan Jokowi itu disampaikan di acara Kompas100 CEO Forum Tahun 2021, kemarin. Jokowi menyampaikan sambutan secara virtual dari Istana Negara, Jakarta. Sentilannya pelan. Hanya terselip sedikit dalam pidato sepanjang 15 menit.

Berita Terkait : Ucapkan Selamat Ke Biden, Jokowi Ajak Perkuat Hubungan Kemitraan

Jokowi mengawali paparannya dengan mengulang kalimat yang lazim disampaikan selama pandemi. Bahwa saat ini adalah masa sulit. Semua negara merasakannya. 

Mantan Gubernur DKI Jakarta ini kembali mengingatkan, penanganan Covid-19 harus berjalan beriringan dengan pemulihan ekonomi. "Mengatur manajemen gas dan rem ini juga harus pas. Sesuatu yang tidak mudah dalam praktik," ucap Jokowi, sambil mengacungkan telunjuk.

Berita Terkait : Jokowi Ajak Para CEO Gandeng Petani Kerek Produksi Pangan

Setelah itu, Jokowi menyelipkan sentilan halus untuk para pengkritik. Disebut halus, karena intonasi Jokowi saat bicara tetap datar. Tidak meninggi. Raut mukanya juga tak menunjukkan sedang kesal. 

"Kalau yang mengomentari, itu mungkin mudah. Tapi, yang mempraktikkan itu yang sulit," ucapnya, sambil menyunggingkan senyum.

Berita Terkait : Relawan Dan Korban Bencana Alam Tetap Patuhi Prokes...

Penanganan Corona memang terasa semakin berat. Kemarin, ada 346 pasien Corona yang meninggal. Ini adalah jumlah kematian harian tertinggi selama pandemi. Dengan tambahan itu, total korban meninggal sudah sebanyak 27.203 orang.

Pasien terkonfirmasi positif Covid-19 juga belum menunjukkan penurunan. Kemarin, bertambah 11.703 orang. Akumulasinya kini sudah mencapai 951.651 kasus. Jika penambahan kasus harian tak turun-turun, dalam lima hari ke depan, jumlah kasus Corona akan menyentuh angka 1 juta.
 Selanjutnya