Dark/Light Mode

Hasil Rekapitulasi KPU
Pemilu Presiden 2024
Anies & Muhaimin
24,9%
40.971.906 suara
24,9%
40.971.906 suara
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58,6%
96.214.691 suara
58,6%
96.214.691 suara
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16,5%
27.040.878 suara
16,5%
27.040.878 suara
Ganjar & Mahfud
Sumber: KPU

Perdamaian Rusia-Ukraina

Gagal Maning Gagal Maning

Jumat, 11 Maret 2022 06:30 WIB
Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu (kanan) dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov berjabat tangan selama pertemuan mereka di Antalya, Turki, Kamis, 10 Maret 2022. (Foto: Kementerian Luar Negeri Rusia melalui AP)
Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu (kanan) dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov berjabat tangan selama pertemuan mereka di Antalya, Turki, Kamis, 10 Maret 2022. (Foto: Kementerian Luar Negeri Rusia melalui AP)

RM.id  Rakyat Merdeka - Perang Rusia-Ukraina yang sudah berlangsung 15 hari ini, belum juga bisa diredam. Jalur perundingan yang ditempuh kedua negara, masih berakhir buntu. Gagal maning, gagal maning.

Sejak perang meletus, kedua negara sudah melakukan penjajakan lewat jalur diplomasi. Tercatat, sudah 4 kali, perwakilan dari kedua negara melakukan perundingan untuk mencapai perdamaian. Lokasi perundingan juga sudah berpindah-pindah.

Baca juga : Anis Matta: Indonesia Harus Siapkan Skenario Atasi Dampak Ekonomi

Teranyar, perundingan ke-4 yang digelar di Kota Antalya, kota di bagian selatan tak jauh dari Ibu Kota Ankara, Turki. Pertemuan ini, digelar di hotel Regnum Carya, pukul 11.20 siang.

Banyak pihak berharap pertemuan ini bisa menghasilkan kesepakatan damai. Optimisme itu tidak mengada-ada. Soalnya, kedua negara sudah melakukan tiga pertemuan sebelumnya. Kedua negara sudah tahu apa yang diinginkan masing-masing pihak.

Baca juga : Ukraina Dikadalin Amerika Cs

Apalagi tiga hari sebelum perundingan, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky sudah memberi isyarat bersedia memenuhi permintaan syarat yang diajukan Rusia dalam kesepakatan damai. Termasuk pernyataan Zelensky untuk tidak lagi berminat masuk dalam keanggotaan NATO.

Selain itu, pertemuan ini juga dimediasi oleh Turki. Meski menjadi anggota NATO, Turki punya hubungan dekat dengan Rusia. Bahkan dalam pertemuan ini juga berbeda dengan sebelumnya. Dalam perundingan di Turki ini, pihak yang hadir langsung dari menteri luar negeri dari kedua negara. Dari Rusia, yang hadir adalah Menlu Sergey Lavrov.

Baca juga : Harga Avtur Naik, Biaya Operasional Maskapai Membengkak

Sementara dari Ukraina, yang hadir adalah Menlu Dmytro Kuleba. Ini adalah pertemuan tingkat tinggi pertama kedua negara sejak perang berkobar. Karena dalam perundingan sebelumnya, Rusia tidak pernah mengirimkan pejabat level menteri.

Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu yang memediasi pertemuan itu, mempunyai optimisme serupa. Sehari sebelum pertemuan, ia menyatakan, pertemuan yang digelar itu akan menjadi titik balik dan langkah penting menuju perdamaian dan stabilitas.
 Selanjutnya 

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.