Dark/Light Mode

90 Persen Orang Dewasa Telah Divaksin Penuh

Mulai Besok, Malaysia Izinkan Perjalanan Antar Negara Bagian Dan Buka Pintu Internasional

Minggu, 10 Oktober 2021 15:57 WIB
PM Malaysia Ismail Sabri (Foto: Bernama)
PM Malaysia Ismail Sabri (Foto: Bernama)

RM.id  Rakyat Merdeka - Mulai Senin (11/10) besok, Malaysia mengizinkan warganya untuk melakukan perjalanan antar negara bagian, ataupun ke luar negeri. 

Mereka yang bepergian ke luar negeri, tak perlu lagi mengisi skema MyTravelPass.

Kebijakan ini diterapkan, setelah cakupan orang dewasa yang telah divaksin penuh di negara tersebut, tembus 90 persen.

"Alhamdulillah, menurut laporan Kementerian Kesehatan, tingkat vaksinasi untuk populasi orang dewasa di bawah Rencana Imunisasi Nasional (PICK) Covid-19 telah mencapai 90 persen," kata PM Ismail Sabri dalam konferensi pers pada Minggu (11/10) sore, seperti dikutip Channel News Asia.

Berita Terkait : Pelancong Dari Saudi Dan Malaysia Paling Banyak Positif Corona

"Karena itu, pemerintah mengizinkan warga Malaysia yang telah divaksinasi lengkap untuk bepergian antar negara bagian tanpa harus mengajukan izin polisi mulai besok, Senin, 11 Oktober," tambahnya.

Dia juga mengingatkan warga Malaysia untuk senantiasa mematuhi protokol kesehatan, dan mendorong mereka yang bepergian untuk melakukan tes Covid-19 mandiri sebelum memulai perjalanan. 

"Ini penting untuk diperhatikan. Jika kita abai, bukan tak mungkin jumlah kasus Covid akan kembali melonjak," tegas Ismail Sabri.

Sekadar latar, Malaysia memberlakukan larangan perjalanan antar negara bagian, sejak awal Januari 2021. Sebagai bagian dari penanganan pandemi Covid-19, di tengah lonjakan kasus positif.

Berita Terkait : Pertamina Beri Peluang Mitra Binaan Ikuti Pameran Internasional

Larangan itu berlaku hampir sepanjang tahun, karena kasus positif di Malaysia menunjukkan tren meningkat. Namun, larangan tersebut akhirnya dicabut, setelah 90 persen populasi orang dewasa di Malaysia telah divaksin penuh. 

"Ini adalah kunci untuk menghidupkan kembali sektor pariwisata domestik, dan persiapan memasuki fase endemi. Kebijakan ini juga memungkinkan warga Malaysia untuk kembali berjumpa dengan keluarga, ataupun berwisata," kata Ismail Sabri kepada wartawan lokal, pekan lalu.

September 2021, pemerintah Malaysia telah meluncurkan bubble travel untuk Langkawi, yang merupakan tempat wisata kepulauan, sebagai proyek percontohan untuk membuka kembali perjalanan domestik.

Destinasi lain seperti Melaka, Kepulauan Tioman, dan Dataran Tinggi Genting akan menyusul.

Berita Terkait : Kalau Sudah Divaksin, Presiden Izinkan Pelajar Belajar Tatap Muka Di Sekolah

Kasus harian di Malaysia kini menunjukkan tren menurun sejak 3 Oktober 2021, dengan jumlah kasus baru di bawah angka 10 ribu.

Sampai saat ini, kasus positif di Malaysia telah mencapai angka 2,3 juta. Sedangkan kasus kematiannya, telah melebihi 27 ribu. [HES]