Dewan Pers

Dark/Light Mode

Muslim Stateless (2)

Minggu, 16 Agustus 2020 07:55 WIB
Nasaruddin Umar
Nasaruddin Umar
Tausiah Politik

RM.id  Rakyat Merdeka - Pola migran lainnya, bekas negara-negara jajahan negara maju pergi mengadu nasib ke negara-negara bekas penjajahnya, seperti warga muslin di kawasan Afrika seperti Marocco, Tunisia, Aljazair, Mesir, melakukan eksodus ke Perancis.

Demikian pula Negara-negara muslim lainnya yang pernah dijajah oleh Inggris karena tekanan ekonomi, maka mereka berbondong-bondong memasuki Inggris. Belum lagi mereka yang lari dan mencari suaka politik karena kekisruhan politik di negerinya.

Yang lainnya, semula melanjutkan studi di Negara-negara maju tersebut tetapi mereka tidak mau lagi kembali ke negerinya karena mereka mendapatkan pekerjaan yang lebih layak di negeri tempat studinya.

Berita Terkait : Muslim Stateless (1)

Indonesia sendiri dikenal sebagai salah satu negara yang penduduknya ada di berbagai negera maju. Di Rusia, Belanda, Yugoslavia, Saudi Arabia, dan Malaysia, banyak sekali warga Indonesia yang tinggal beranak cucu di sana dengan memanfaatkan kedekatan historis antara Indonesia dengan negaranegara tersebut. Bahkan sudah kawim mawin dengan warga Negara setempat.

Meskipun demikian rasa ke-Ikndonesiaan dan Islam yang berkeindonesiaan masih tetap dipertahankan di negara-negara barunya.

Fenomena terakhir, para migran Indonesia kembali membanjiri AS dengan memanfaatkan kelonggaran peraturan AS yang memudahkan tenaga kerja professional masuk ke AS, karena kaum industriawan AS yang saat ini mengalami kelesuan usaha mereka, lebih senang mempekerjakan para pekerja asing, khususnya dari Indonesia, yang mau digaji separoh dari karyawan warga AS dengan mutu kerja yang tidak kalah dengan mereka.

Berita Terkait : Mendelegitimasi Seruan Negara (3)

Para pekerja asal Indonesia juga merasa senang karena walapun dibayar separoh dari gaji warga AS, tetapi masih jauh lebih baik daripada gaji yang diterimanya di tempat lain, termasuk di Indonesia sendiri.

Fenomena lain ialah munculnya kewarganegaraan ganda kalangan umat Islam melalui proses kawin-mawin, job displacement, dan refugee, serta International recruitment menyebabkan munculnya kerancuan kewarganegaraan ganda.

Meskipun Indonesia belum menganut sistem kewarganegaraan ganda, tetapi tidak sedikit jumlah warga Indonesia yang memiliki paspor ganda.

Berita Terkait : Mendelegitimasi Seruan Negara (2)

Bukan hanya dilakukan oleh kelompok jaringan teroris dan kelompok radikal, tetapi juga melalui perkawinan lintas negara yang memberikan kemungkinan lebih memudah menjadi warga negara setempat.

Fenomena pastpor ganda saat ini semakin sulit dengan data biometric dalam pembuatan paspor.***