Dark/Light Mode

Quick Count by Litbang Kompas
Anies & Muhaimin
%
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
%
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
%
Ganjar & Mahfud
Waktu |

Ditegaskan Jokowi

Berdikari! Kekayaan Alam Kita Untuk Kita

Rabu, 11 Januari 2023 07:55 WIB
Presiden Jokowi saat pidato di Hari Ulang Tahun (HUT) PDI Perjuangan Ke-50 di Jakarta International Expo (JIExpo), Kemayoran, Jakarta Pusat, Selasa (10/1). (Foto: Putu/Rakyat Merdeka)
Presiden Jokowi saat pidato di Hari Ulang Tahun (HUT) PDI Perjuangan Ke-50 di Jakarta International Expo (JIExpo), Kemayoran, Jakarta Pusat, Selasa (10/1). (Foto: Putu/Rakyat Merdeka)

RM.id  Rakyat Merdeka - Sumber Daya Alam (SDA) Indonesia begitu besar. Kekayaan alam ini jangan sampai diintervensi negara lain yang ingin menguasai. Kekayaan alam kita, untuk kita!

Dalam pidatonya, Presiden Jokowi mengingatkan, bahwa kekayaan alam Indonesia ha­rus bisa dinikmati oleh rakyat Indonesia.

Pernyataan tersebut sekaligus menanggapi perihal gugatan Uni Eropa melalui World Trade Organization (WTO) yang ti­dak terima atas sikap Indone­sia mempertahankan kekayaan alamnya sendiri.

Jokowi tampak tenang saat berpidato. Kali ini, dia tidak mengenakan pakaian khasnya kemeja putih, melainkan baju batik merah hitam.

Baca juga : Perppu Cipta Kerja Ciptakan Iklim Investasi Jadi Kondusif

Awalnya, dia memaparkan kondisi ekonomi yang dialami banyak negara di tahun lalu dan tantangan Indonesia tahun 2023.

“Alhamdulillah (ekonomi) Indonesia masih bisa bertahan sampai saat ini karena fondasi yang kita bangun,” ujar Jokowi dalam sambutannya di acata HUT Ke-50 PDIP di JIExpo Kemayoran, Jakarta, kemarin.

Kepala Negara mengingatkan seluruh hadirin dan masyarakat Indonesia tentang sikap Uni Eropa, yang menggugat Indo­nesia karena sikap berani mem­pertahankan kekayaan alam di seluruh penjuru nusantara.

Sikap Eropa menampakkan sifat kolonialisme macam kom­peni alias VOC (Vereenigde Oostindische Compagnie), yang berambisi menguasai SDA bangsa lain.

Baca juga : Jokowi: Tol Pekanbaru-Bangkinang Kerek Daya Saing Produk Riau

Sayangnya, gugatan Uni Eropa lewat WTO dimenangkan mereka. Indonesia kalah, tapi tidak gentar.

“Kita tidak boleh mundur, kita tidak boleh takut karena kekayaan alam ada di Indonesia. Kita ingin dinikmati oleh rakyat kita,” tegasnya.

Jokowi juga berusaha mem­bakar semangat Kementerian dan Lembaga untuk mempertahankan kekayaan alam Indonesia demi kepentingan rakyat.

Eks Wali Kota Solo ini meng­ingatkan soal pernyataan Presiden Soekarno pada 1965. Kala itu, Presiden Pertama Indonesia ini konsisten menolak ketergan­tungan pada imperialisme.

Baca juga : Kemenag Buka Sertifikasi Halal Gratis 1 Juta Untuk UMKM, Ini Syaratnya

“Memperluas kerja sama yang sederajat dan saling mengun­tungkan sudah disampaikan Bung Karno tahun 1965, supaya kita tidak didikte dan menggan­tungkan diri ke negara manapun. Inilah yang ingin kita lakukan. Berdikari, berdikari, berdikari!” tegas Jokowi, disambut tepuk tangan hadirin.

Sebab itu, walau kerap dita­kut-takuti soal pengembalian Freeport dan soal penghentian ekspor nikel dalam bentuk men­tah, Pemerintah tidak mundur.
 Selanjutnya 

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.