Dark/Light Mode

Quick Count by Litbang Kompas
Anies & Muhaimin
25.23%
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58.47%
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16.30%
Ganjar & Mahfud
Waktu Update 20/02/2024, 00:17 WIB | Data Masuk 100%

Ganjar Wacanakan Napi Koruptor Ditahan Di Nusakambangan, Mahasiswa Dukung Penuh

Jumat, 8 Desember 2023 20:16 WIB
Ganjar berdialog bersama ribuan mahasiswa dalam kuliah kebangsaan di Convention Hall Universitas Muhammadiyah Cirebon UMC, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat Jabar, Jumat (8/12/2023). (Foto: Ist)
Ganjar berdialog bersama ribuan mahasiswa dalam kuliah kebangsaan di Convention Hall Universitas Muhammadiyah Cirebon UMC, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat Jabar, Jumat (8/12/2023). (Foto: Ist)

RM.id  Rakyat Merdeka - Capres nomor urut 3 Ganjar Pranowo mewacanakan akan menahan narapidana (napi) tindak pidana korupsi di Pulau Nusakambangan, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah (Jateng) ketika menjadi presiden.

Hal itu dikatakan Ganjar saat berdialog bersama ribuan mahasiswa dalam kuliah kebangsaan di Convention Hall Universitas Muhammadiyah Cirebon (UMC), Kabupaten Cirebon, Jawa Barat (Jabar), Jumat (8/12/2023).

Awalnya, Ganjar memaparkan data Transparency International tahun 2022 yang menujukkan bahwa Indeks Persepsi Korupsi (IPK) Indonesia berada di urutan 110 dari 180 negara dengan skor 34. 

Merujuk data tersebut, Ganjar menyebut pemberantasan korupsi mesti diperkuat lewat tindakan tegas pemimpin negara. Salah satunya dengan menahan koruptor di lapas Pulau Nusakambangan.

Baca juga : Gerakan Militan Buruh Dukung Penuh Prabowo-Gibran

“Maka teman-teman, kalau kalau kita melihat kondisi ini, setuju tidak kalau Nusakambangan itu tempat terbaik yang kita pilihkan untuk pejabat yang korupsi? Setuju tidak?” kata Ganjar.

“Nusa kambangan itu satu pulau kecil di Kabupaten Cilacap yang langsung berhadapan dengan Samudera Hindia dan itu sangat terpencil. Ular cukup banyak di sana. Biasanya hari ini banyak penjahat-penjahat kakap ada di sana,” lanjutnya.

Lebih lanjut Ganjar menambahkan, ketika masyarakat sudah jengah dengan tindakan koruptif para pejabat di negeri ini, maka pimpinan negara mesti turun tangan agar mereka tidak lagi melakukan perbuatan serupa.

Oleh sebab itu Ganjar punya misi untuk memperkuat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam rangka menciptakan pemerintahan yang bersih, bebas korupsi, dan berintegritas.

Baca juga : Ganjar Pernah Tangani Korban Perdagangan Orang Asal NTT di Semarang

“Penguatan KPK, membikin KPK makin independen, dan kita bawa pejabat yang koruptor ke Nusakambangan agar kemudian dia bisa memahami, mengerti untuk tidak melakukan,” tuturnya.

Ganjar pun berharap dapat terus menekan kasus korupsi dan membuat Indonesia semakin unggul di mata dunia. Dengan mewujudkan pemerintahan bersih, kata Ganjar, pertumbuhan ekonomi pun akan turut meningkat.

“Saya kira itu (menahan napi korupsi ke Nusakambangan) yang bisa kita dorong agar orang bisa tobat untuk tidak melakukan itu. Rakyat marah betul dan pasti situasi ekonomi akan memburuk kalau korupsi,” tururnya.

Sementara, salah satu mahasiswi Fakultas Hukum UMC bernama Novita setuju dengan gagasan Ganjar itu. Pasalnya sebagai mahasiswa, dia melihat hukum tumpul ke atas tapi tajam ke bawah.

Baca juga : Dapat Dukungan Kiai Dan Santri Mataraman, Mahfud Pesan Jaga Kerukunan

“Setuju ya (napi korupsi ditahan di Nusakambangan), otomatis itu kan termasuk perlakuan tegas Pak Ganjar. Apalagi Pak Ganjar itu mencalonkan sebagai calon presiden, sebenarnya kalau untuk sikap tegas seperti itu masyarakat membutuhkan,” tuturnya.

Terlebih lagi, Novita melihat masih banyak napi korupsi yang saat ini mendapatkan fasilitas mewah di dalam penjara. Sebab itu dia mendukung Ganjar mewujudkan wacana menahan koruptor di Nusakambangan untuk memberikan efek jera kepada ‘tikus berdasi’.

“Insya Allah yakin ketika Pak Ganjar menjadi presiden (bisa berantas korupsi), insya Allah. Semangat Pak Ganjar,” pungkasnya.

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.