Dewan Pers

Dark/Light Mode

Bamsoet Dukung BI Terbitkan Rupiah Digital

Kamis, 28 Juli 2022 16:45 WIB
Ketua MPR Bambang Soesatyo (kanan) menerima Gubernur BI Perry Warjiyo. (Foto: Dok. MPR)
Ketua MPR Bambang Soesatyo (kanan) menerima Gubernur BI Perry Warjiyo. (Foto: Dok. MPR)

RM.id  Rakyat Merdeka - Ketua MPR Bambang Soesatyo bersama Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memastikan fundamental ekonomi Indonesia masih sangat kuat, sehingga terjadinya resesi ekonomi sangat kecil akan terjadi. Namun demikian, tetap harus waspada, mengingat saat ini kondisi sosial, politik, dan ekonomi dunia sedang mengalami berbagai ketidakpastian akibat ketegangan geopolitik Rusia-Ukraina yang terus berlangsung serta meluasnya kebijakan proteksionisme, terutama pangan dari berbagai negara dunia.

"Sebagai catatan, berbagai negara besar dunia seperti Amerika Serikat dan negara-negara Eropa saat ini sedang khawatir mengalami resesi akibat inflasi yang tinggi. Inflasi di Amerika Serikat, misalnya sudah mencapai 9,1 persen, Uni Eropa 8,6 persen, dan Inggris 9,1 persen. Sementara Indonesia, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan realisasi inflasi pada Juni 2022 tercatat sebesar 4,35 persen (year-on-year/yoy)," ujar Bamsoet, sapaan akrab Bambang, usai bertemu Gubernur BI Perry Warjiyo, di Jakarta, Rabu (27/7).

Berita Terkait : Kelola Bisnis Lebih Optimal, ShopeePay Dukung UMKM Di Sumut Go Digital

Ketua DPR ke-20 ini menjelaskan, dirinya juga mendukung langkah BI yang sedang menyiapkan Rupiah Digital. BI telah mempersiapkan tiga aspek dalam penerbitan digital rupiah. Yakni, konseptual desain, mengintegrasikan infrastruktur sistem pembayaran dan pasar keuangan; serta pilihan teknologinya.

"Bank Indonesia akan menerbitkan rupiah digital secara wholesale, yakni mendistribusikannya kepada pelaku-pelaku besar seperti perbankan maupun perusahaan jasa pembayaran yang besar. Sehingga bisa digunakan sebagai alat pembayaran yang sah di Indonesia. Sesuai dengan Undang-Undang Dasar, Undang-Undang Mata Uang, dan Undang-Undang Bank Indonesia," jelas Bamsoet.

Berita Terkait : Suku Bunga The Fed Mau Naik, Rupiah Lemes

Wakil Ketua Umum Partai Golkar ini menerangkan, Bank Indonesia akan memberikan izin kepada para wholesale yang besar-besar tersebut, untuk menggunakannya sebagai alat pembayaran untuk berbagai transaksi ritel. Baik melalui bank kecil, perusahaan jasa yang lebih kecil, e-commerce atau startup dan berbagai transaksi digital lainnya, bisa menggunakan rupiah digital.

"Bank Indonesia juga akan melengkapi rupiah digital dengan berbagai fitur security desain dan coding-coding yang spesifik. Sebagaimana uang rupiah kertas yang memiliki desain, warna, dan berbagai securities-nya. Sehingga dipastikan rupiah digital terjamin keamanannya," pungkas Bamsoet.■