Dark/Light Mode

Quick Count by Litbang Kompas
Anies & Muhaimin
25.23%
Anies & Muhaimin
Prabowo & Gibran
58.47%
Prabowo & Gibran
Ganjar & Mahfud
16.30%
Ganjar & Mahfud
Waktu Update 20/02/2024, 00:17 WIB | Data Masuk 100%

PKS Ajak Masyarakat Jaga Dan Lestarikan Seni Pencak Silat

Senin, 7 Agustus 2023 13:05 WIB
Ketua Fraksi PKS DPR Jazuli Juwaini membuka Festival Rampak Pencak Silat di Kota Cilegon, Minggu (6/8). (Foto: Ist)
Ketua Fraksi PKS DPR Jazuli Juwaini membuka Festival Rampak Pencak Silat di Kota Cilegon, Minggu (6/8). (Foto: Ist)

RM.id  Rakyat Merdeka - Ketua Fraksi PKS Jazuli Juwaini membuka Festival Rampak Pencak Silat di Kota Cilegon, Minggu (6/8).

Acara dikemas dengan pertunjukan rakyat yang merupakan salah satu program kemitraan antara Kementerian Kominfo RI dan Komisi I DPR RI.

Kegiatan mengangkat tema "Pemajuan Kebudayaan Untuk Pengokohan Karakter Pancasila".

Acara yang digelar di Lapangan Parkir Pasar Blok F Kota Cilegon ini dihadiri para pendekar pencak silat dari 50 peguron se-Cilegon menampilkan kompetisi seni pencak silat antar peguron, juga atraksi debus Banten.

Hadir dalam dalam acara tersebut, Wakil Wali Kota Cilegon Sanuji Pentamarta, Wakil Ketua DPRD Cilegon Nurrotul Uyun dan Anggota DPRD Provinsi Banten dr. Shinta Wisnu dan para tetua pendekar pencak silat se-Cilegon.

Baca juga : Ajak Masyarakat Sehat, Gardu Ganjar Gelar Senam Jantung Di Tangerang

Menurut Anggota Komisi I DPR ini, pencak silat merupakan seni budaya asli Indonesia yang telah diakui dunia melalui UNESCO sebagai World Heritage dalam kategori Warisan Budaya Takbenda asal Indonesia pada tahun 2019.

"Kita harus bangga pencak silat telah diakui sebagai warisan dunia asal Indonesia. Tapi tidak cukup hanya itu kita harus menjaga dan melestarikannya sehingga budaya ini mengokohkan karakter bangsa Indonesia," ingat Jazuli. 

Pencak silat, menurut Ketua Fraksi PKS DPR ini, memiliki makna dan filosofi yang kuat.

Pencak silat dari berbagai daerah memiliki keunikan jurus dan gerakan, tapi semangatnya sama, yaitu untuk menjaga diri, menjaga kehormatan, dan menjaga persatuan nasional.

"Semangat untuk menjaga dan melestarikan seni budaya daerah ini harus mendapat dukungan dari berbagai pihak terutama Pemerintah Pusat dan daerah. Banyak cara-cara kreatif yang bisa dilakukan yang penting ada keberpihakan," ungkapnya.

Baca juga : Besuk Di RSUP Sardjito, Ganjar Ajak Masyarakat Doakan Cak Nun Lekas Sembuh

Salah satu yang bisa dilakukan, lanjut Anggota DPR Dapil Banten ini, seperti berkolaborasi dengan Kominfo untuk menggelar Festival Rampak Pencak Silat.

Cara lain, secara rutin menampilkan seni silat dan seni-seni lain dalam acara-acara pemerintah, di hotel-hotel besar, bahkan di alun-alun kota.

"Dengan demikian generasi bangsa makin kenal dan akrab dengan budayanya. Makin bangga dengan kesenian tradisional. Karena dalam seni dan budaya itu ada nilai-nilai yang mengokohkan karakter Pancasila," tutur Jazuli.

Dalam kesempatan yang sama, Jazuli bercerita, dirinya memimpin Fraksi PKS DPR bersama Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Aljufri ke Kantor UNESCO di Prancis dalam misi diplomasi budaya.

Dalam kesempatan tersebut, selain memperjuangkan khasanah budaya nasional, Jazuli secara khusus mengusulkan agar golok Banten dicatat dan diakui sebagai warisan budaya dunia oleh UNESCO.

Baca juga : Sidak Penyaluran LPG, Direksi Pertamina Patra Niaga Pastikan Stok Aman di Bandung

Dia menerangkan, diplomasi budaya ini penting dan strategis bagi bangsa Indonesia karena salah satu kekuatan dan kebesaran Indonesia ada pada kekayaan budaya. 

"Selain itu, seni dan budaya juga bernilai ekonomi yang mahal yang jika dikelola dengan baik bisa mendatangkan devisa melalui wisata serta mensejahterakan ekonomi rakyat," tandas Jazuli.

Update berita dan artikel RM.ID menarik lainnya di Google News

Dapatkan juga update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari RM.id. Mari bergabung di Grup Telegram "Rakyat Merdeka News Update", caranya klik link https://t.me/officialrakyatmerdeka kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.