Dark/Light Mode

Ada UU Cipta Kerja, Kadin Optimis Investasi Tahun Ini Meroket

Sabtu, 2 Januari 2021 09:14 WIB
Menurut Wakil Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Bidang Hubungan Internasional Shinta Widjaja Kamdani. (Foto: ist)
Menurut Wakil Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Bidang Hubungan Internasional Shinta Widjaja Kamdani. (Foto: ist)

RM.id  Rakyat Merdeka - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) optimistis menatap tahun 2021. Realisasi investasi akan lebih meningkat dibanding tahun ini. 

Menurut Wakil Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Bidang Hubungan Internasional Shinta Widjaja Kamdani mengatakan, ada beberapa hal yang akan mempengaruhi. Pertama, tentu implementasi Undang-Undang Cipta Kerja dan kelanjutan reformasi birokrasi, mulai dari reformasi regulasi sektoral hingga reformasi struktural di dalam negeri di sektor-sektor yang kurang produktif.

Berita Terkait : Investigasi Ganda Untuk Kasus Besar (2)

“Lalu, normalisasi ekonomi dari kekangan protokol-protokol terkait pandemi. Ini akan berimbas langsung ke volume investasi di sektor riil,” ujarnya.

Adapun penurunan suku bunga Bank Indonesia tidak berperan banyak sebagai pendorong investasi. Namun, kalau dari sisi daya tarik instrumen investasi terhadap portofolio pemerintah di pasar modal, tren penurunan suku bunga acuan menjadi penting. Sebab, return dari portofolio pemerintah akan mengikuti pergerakan suku bunga acuan

Berita Terkait : Hippi: UU Cipta Kerja Wajibkan Investor Asing Lakukan Alih Teknologi

“Kemungkinan, surat-surat utang pemerintah akan lebih sedikit diminati investor di 2021 dibanding di 2020," tambah Shinta.

Begitupun investasi pasar saham pada portofolio dalam negeri non pemerintah cenderung bisa meningkat ke level sebelum pandemi di 2021. Ini terjadi bila Indonesia bisa menjaga stabilitas ekonomi makro nasional, menjaga momentum normalisasi dan pemulihan demand domestik juga melakukan reformasi ekonomi domestik agar lebih efisien dan produktif di tingkat nasional dan daerah. [DIT]