Dark/Light Mode

Duduk Bersimpuh Bersama Buruh

Anies Presiden Menggema Di Medan Merdeka Selatan

Jumat, 19 Nopember 2021 07:50 WIB
Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan ikut berbaur dan duduk bersimpuh bersama para buruh. (Foto: Facebook Anies Baswedan)
Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan ikut berbaur dan duduk bersimpuh bersama para buruh. (Foto: Facebook Anies Baswedan)

RM.id  Rakyat Merdeka - Hari-hari ini, para buruh sedang sibuk menuntut kenaikan Upah Minimum Provinsi atau UMP. Di Jakarta, kemarin, misalnya, ratusan buruh menggelar demonstrasi di Balai Kota. Meski tuntutannya belum dipenuhi 100 persen, para buruh gembira dan terharu karena Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan ikut berbaur dan duduk bersimpuh dengan mereka. Teriakan “Anies Presiden Indonesia” menggema, disuarakan para buruh yang tumplek di kawasan Medan Merdeka Selatan itu.

Sehari jelang penetapan UMP yang akan diketok Pemprov DKI, 19 November 2021, massa buruh dari Federasi Serikat Pekerja Logam Elektronik Mesin Serikat Pekerja Seluruh Indonesia menggelar aksi di depan Balaikota, kemarin siang.

Berita Terkait : Temui Massa Buruh, Anies Janji Ringankan Biaya Hidup Pekerja

Massa yang datang sekitar 300-an. Ada yang naik motor, ada yang menumpang mobil pengeras suara. Sebagian dari mereka kompak mengenakan seragam lapangan bercorak hitam dan merah.

Tujuan mereka ke Balai Kota itu cuma satu. Menuntut kenaikan upah tahun depan. Aksi ini sempat memacetkan jalanan. Sebab motor-motor yang ditumpangi ke lokasi diparkir begitu saja di tengah jalan.

Berita Terkait : Dubes Heri Dorong Kerja Sama Investasi Dengan Jepang

Sementara massa duduk begitu saja di trotoar hingga ke badan jalan. Selama aksi, orasi di atas mobil komando terdengar bergantian. “Kami menuntut kenaikan upah sebesar 3,57 persen,” kata Endang Hidayat, Ketua DPC FSP LEM SPSI Jakarta Timur.

Mereka menilai, kenaikan UMP Jakarta rata-rata 1,09 persen yang diputuskan Kementerian Ketenagakerjaan terbilang sangat kecil. Tak cukup untuk memenuhi biaya hidup yang semakin tinggi.

Berita Terkait : Diendus KPK, Bukan Cuma Bupati Kuansing Yang Terima Duit Suap Pengurusan HGU Sawit

Dia lalu membeberkan kenaikan biaya hidup seperti sewa rumah, transportasi, yang semakin tinggi. Belum lagi harga barang pokok yang terus naik.

Dia berharap, Anies mau keluar dan turun ke jalan menemui massa yang datang.
 Selanjutnya