Dark/Light Mode

Oh, Venezuela

Selasa, 29 Januari 2019 08:39 WIB
SUPRATMAN
SUPRATMAN

RM.id  Rakyat Merdeka - Berapa harga 2 kg ayam potong? 14 juta! Rupiah? Bukan. Tapi Bolivar. Ya, 14 juta Bolivar, mata uang Venezuela. Kalau secangkir kopi atau teh? Sama saja, sudah jutaan. Mahal banget.

Di Venezuela, harga-harga memang melambung. Nilai mata uang terjun bebas. Tak ada lagi nilainya. Akibat hiperinflasi tersebut, sepuluh persen rakyat Venezuela, sekitar 3 juta orang, melarikan diri ke luar negeri.

Di antaranya, guru, dokter dan tenaga ahli. Mereka tak sanggup lagi membiayai keluarganya. Dampaknya, pasokan makanan berkurang, sekolah terhambat, penyakit mewabah, pelayanan kesehatan terganggu.

Berita Terkait : Dua Sikap

Angka kematian bayi meningkat. Gerah dan marah mewabah dimana Politik tambah panas. Ratusan ribu orang turun ke jalan. Seorang ekonom menghitung: Venezuela sudah “kehilangan 18 tahun kemajuannya”. Krisis ekonomi dan kemanusiaan ini berlanjut ke krisis politik. Presiden Nicolas Maduro (asli, dia bukan keturunan Madura, Jatim), didemo. Maduro dipaksa mundur. Namun dia ogah.

Amerika kesal. Lalu diusunglah seorang anak muda. Namanya Juan Guaido. Umurnya 35. Dia oposisi. Ketua DPR. Beberapa jam setelah dilantik secara sepihak, Rabu (23/1), Amerika mengakui Guaido.

Negara - negara lain mengikutinya. Indonesia secara halus menyindir pemerintah Venezuela: dengarlah suara rakyat. Maduro bergeming. Dia melawan. Bahkan ultimatum negara-negara Eropa untuk menggelar pemilu ulang dalam 8 hari ke depan, tak digubrisnya.

Berita Terkait : Februari, Nol ?

“Apa urusan mereka. Kami tak bisa diancam. Saya tak mau mundur,” tegas Maduro, mantan sopir bus yang kemudian menjadi orang kepercayaan Hugo Chavez, pemimpin sebelumnya.

Sebenarnya, Mei 2018 lalu Venezuela sudah menggelar pemilu. Tapi hanya diikuti 40 persen warga. Diboikot. Rakyat menilai pemilu tidak jurdil. Beberapa anggota oposisi bahkan tak boleh ikut pemilu. Yang diakomodir kebanyakan orang-orangnya Maduro.

Jaksa Agung yang dipilih Maduro pun tak setuju cara-cara seperti itu. Dia dipecat. Lalu kabur ke Kolombia. Penggantinya, orang kepercayaan Maduro. Menurut Jaksa Agung yang dipecat, namanya Luisa Ortega, Jaksa Agung baru yang dipilih Maduro, justru sedang menghadapi kasus.

Berita Terkait : Menanti Ahok

“Orang itu sedang diselidiki karena terlibat 6 kasus korupsi. Anda tahu, langkah pertama yang diambilnya adalah meminta supaya kasus-kasus itu dibatalkan,” ungkap Luisa. Waduh, tambah ruwet.
 Selanjutnya 

Tags :