Dewan Pers

Dark/Light Mode

Penegak Hukum Bakal Jadi Saksi

Cuma Menuh-menuhin Gudang, Vaksin Kadaluarsa Siap Dimusnahkan

Selasa, 31 Mei 2022 20:15 WIB
Menkes Budi Gunadi Sadikin dalam keterangan pers usai Rapat Teebatas dengan Presiden Jokowi di Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa (31/5). (Foto: YouTube)
Menkes Budi Gunadi Sadikin dalam keterangan pers usai Rapat Teebatas dengan Presiden Jokowi di Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa (31/5). (Foto: YouTube)

RM.id  Rakyat Merdeka - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menegaskan, saat ini masih terdapat sejumlah vaksin Covid-19 yang tersimpan di lemari pendingin, namun sudah kadaluarsa.

Karena itu, pemerintah akan memusnahkan vaksin tersebut. Agar kapasitas penyimpanan vaksin bisa mencukupi untuk menampung stok vaksin Covid-19. 

 "Arahan Bapak Presiden, pemusnahan dilakukan sesuai aturan yang berlaku. Didampingi BPKP, Jaksa Agung, dan aparat-aparat penegak hukum lainnya. Supaya lebih transparan dan terbuka. Prosedurnya juga sesuai dengan aturan yang berlaku," jelas Menkes dalam keterangan pers, usai Rapat Terbatas bersama Presiden Jokowi di Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa (31/5).

Berita Terkait : Perangi Stunting, Menteri Bintang Dorong Kerja Sama Semua Pihak

"Ini penting untuk segera dilakukan, agar tidak menghambat program-program vaksinasi berikutnya karena gudang-gudangnya penuh," tegasnya.

Sejalan dengan arahan Presiden Jokowi, pemerintah akan terus meningkatkan laju vaksinasi booster, yang hingga saat ini baru mencapai sekitar 25 persen.

74 Dosis Tambahan

Berita Terkait : Lumajang Kini Miliki Co-Working Space Di Perpustakaan

Menkes memastikan, hingga akhir tahun 2022, Indonesia akan kedatangan sekitar 74 juta dosis, yang sebagian besar berasal dari hibah.

“Kebetulan, Indonesia cepat sekali melakukan vaksinasi. Sehingga, negara-negara maju senang mengirimkan vaksin hibahnya ke Indonesia. Karena mereka tahu akan bisa dimanfaatkan dengan cepat,” ujarnya.

Hingga April 2022, pemerintah telah menerima  474 juta dosis vaksin, yang terdiri dari 344 juta dosis vaksin hasil pembelian dan 130 juta dosis dari hibah atau donasi.

Berita Terkait : Jangan Lupa Bahagia, Hadapi Covid Dengan Prokes Dan Vaksinasi

Sementara jumlah dosis vaksinasi yang berhasil disuntikkan hingga akhir Mei, berdasarkan data Kementerian Kesehatan, mencapai sekitar 413,36 juta dosis. ■